Jajan

Kita sekeluarga seneng jajan sebenernya. Dulu waktu masih ngantor, alesannya adalah ga ada waktu buat masak, cukup masak itu yg buat Fidel aja.

Tapi trus waktu awal resign dari kerjaan kantor, masak pun ga sering. Rutinitas pagi adalah, sepedaan bareng bertiga, trus dilanjut beli nasi uduk atau bubur ayam atau soto atau apa aja deh. Siang harinya juga males2an banget, seringkali jajan baso atau beli nasi padang atau delivery chinese food, selesai. Malem biasanya diusahain masak, karena udah males keluar rumah buat jajan dan delivery lagi jam padet, lama nyampe nya keburu laper.

Tapi yang namanya masakpun akhirnya cuma sebatas goreng telur atau goreng frozen foods atau yang praktis lainnya.

Setelah Bella lahir, mulai deh mikirr, kl kata cak lontong, hahaha

Apalagi trus ga hire maid sama sekali. Mulai deh muter otak, gimana caranya atur menu. Mata mulai kebuka, bahwa bener banget orang bilang bahwa you are what you eat!

Kok stok kulkas isinya naget baso sosis, minim sayuran. Menu andalan selama ini maksimal cuma macam nasi goreng. Akhirnya, pelan2 mulai bikin perencanaan menu makanan, nemu referensi dari Erikar Lebang mengenai food combining yang masuk logika dan kita setuju banget. Pagi-pagi dimulai dengan minum air jeruk nipis anget, dilanjut sarapan buah. Makanan juga mulai 80 persen homemade, trus 90 persen homemade. Stok frozen foods mulai dikurangi, sampai akhirnya isi freezer sama fridge sekarang ini bahan makanan yang jelas asalnya. Stok makanan itu sekarang artinya adalah stok tahu tempe, sayuran buah, santan kelapa asli beli dipasar, fillet ikan, daging yang whole meat. Seru juga, dan ternyata, memang dunia lagi mulai concerned dengan yang namanya processed foods, ahahahahaha good timing kan ya berarti gua belajar masak buat keluarga.

Trus, menu nya kayak apa? Secara Fidel udah biasa banget makan model sosis naget baso? Nah itu, perjalananan pedih perih tapi worth it. Awal-awal, rasa masakan demikian ancur sampe ga pernah abis dan dikasih buat makanan anjing. Hahahaha duh!

Tapi lalu pelan-pelan mulai nemu sela nya, mulai smooth dikit2. Menu makanan rata2 stir fried veggies, trus tahu tempe goreng tepung atau di semur, bahkan terung pun digoreng tepung. Anak-anak juga demen sayur kuah santan, atau sayur kuah daging. Mereka juga suka italian atau ala ala italian deh. Model spaghetti carbonara, macaroni schottel, atau mac and cheese, pokoknya pasta pastaan. Cuma kalo pasta gitu ga rutin, occasionally aja pas mereka bosen dengan home made food ala keluarga Wangsit, ceileeee

Soalnya pasta itu rumusnya keju, susu, krim, trus ditambah keju susu krim lagi. Matik dah kl inget aturan food combining, hahahahaha. Jadi, yang paling sering itu lebih ke javanese food macem bobor bayem, besengek tahu, segala bacem baceman, trus juga chinese food macem cap cay, sapo tahu, ala ala nanking2an, masak kecap, dan lain sebagainya.

Tapi, dipikir pikir, walaupun menunya sederhana, tapi anak-anak doyan dan lahap. Fidel yang tadinya mister sosis baso naget, sekarang terbiasa makan tahu tempe aneka gaya masak, trus sayur mulai dari tumis toge sampe labu parang kuah santan, semua dia makan. Surprise surprise! hahahahaha senengnyaa. Bahkan kentang goreng pun uda ga pernah beli jadi lagi, tapi beli dari kentang biasa yang model kupas potong goreng.

Trus, ngomongin apa lagi yang berubah dari menu makanan harian adalah, kita lebih meningkatkan real foods, makanan yang nyata nyata emang dari alam, atau paling engga makanan yang ga melalui begitu banyak proses pabrikan ya bo. Contohnya kentang goreng tadi, tapi trus merambat ke lainnya. Kita udah ga stok susu dalam bentuk apapun ke anak-anak, dan mereka ga minum susu sebagai rutinitas. Cukup kalo ada acara, dapet dari goody bags atau lainnya aja. Dirumah kita ga nyetok. Begitu juga dengan roti. Duh enaknyaa roti padahal yak, tapi kita juga ga sediain stok roti. Makan roti kita anggap rekreasional aja. Cemilan buat anak-anak itu sekarang modelnya real food dan whole food. Macem buah buahan, atau yg bikin. Jadi, kl  diantara waktu makan, Fidel bisa nyemil telur dadar tiga butir, atau kentang goreng sekilo, hahahahaha, ngeri banget emang cemilannya bocah.

Berikut gua share foto2 sebagian makanan yang dimakan anak-anak on a daily basis.

CIMG4225

Ini mendoan ala ala bento untuk dibawa sekolah

Ini sayur sop plus orek tempe

Ini sayur sop plus orek tempe

CIMG4468

Lagi, orek tempe, kali ini temennya sayur labu kuah santan

CIMG4627

Ini tumis buncis, ditemenin terung goreng tepung

CIMG4628

Terung goreng tepung lagi, kali ini temennya besengek tahu dan sayuran

Lagi, orek tempe dan sop sayuran

Lagi, orek tempe dan sop sayuran

Semur tahu

Semur tahu

Sayuran kuah santan, temennya tahu ala ala pedes

Sayuran kuah santan, temennya tahu ala ala pedes

sayur labu parang

sayur labu parang

Again, tumis buncis sama orek tempe

Dari semua foto makanan diatas, rasanya isinya cuma sayuran sama tahu tempe, plus terong ya, kekekekekekkkkkk. Tapi memang cukup segitu itulah real food versi keluarga kita, yang penting masih hangat, ada rasanya ga hambar. Memang sih ga tiap hari begitu, seperti yang gua tulis diatas, ini real food diselingi home made food lain ala italiano, ala westerno, ala ala gua. Di lain waktu, kita juga dine out, atau brunch bareng, tapi tetep home made real food nomer satu, ^^

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s