Jadi #1000PetualangCilik di Rumah Perubahan

Ini acara gratisan, diadakan Rumah Perubahan punyanya Rhenald Kasali.

Lihat info updatenya facebooknya sih menyenangkan, maka daftarlah Fidel utk 8 juni 2014, biar mainnya enak krn udah lewat UAS. Eh, ternyata penyelenggara punya klasifikasi usia. Untuk usia 7-14 taun diadain di Batch 4 tanggal 18 Mei 2014.

Rumah Perubahan letaknya di pinggiran Jakarta, daerah Jatimelati, Pondok Gede, Bekasi. Tapi, memang tempatnya gede, wajarlah kl masuk2 ke pinggiran, butuh lahan tanah ga sedikit soalnya kan ya.

Dibilangnya acara mulai jam 7 pagi, tapi ternyata jam 7-8 itu buat registrasi. Kita nyampe kira2 jam 7, registrasi masih santai, masih dapet tempat duduk buat nunggu. Habis itu jam 8 mulailah kita jalan ke arah meeting point. Tempatnya alami masih bagus, dan keknya sih bakal tumbuh terus, karena kl ada lahan tanah kosong dijual samping2nya bakal dibeli terus.

Gua janjian sama temen lama, eh ternyata datengnya bisa barengan, bikin foto update dulu sama Yuli sama anak masing2.

DSC_5632

Temen gua tuh ya dari dulu segitu2 aja bahkan makin cantik padahal anak dah dua juga samaan, kok gua menggelembung yak.. bandingin sama foto lama inih >.<

me&yuli

Eniwei, life must go on, balik ke acara #1000PetualangCilik ini, akhirnya jam 8 kurang lima menit, kita jalan ke arah meeting point. Disitu mulai keliatan pesertanya, banyak juga ya, lapangan mulai penuh. Anak2 dibagi perkelompok. Anak gua sama anaknya Yuli misahan kelompok, jadi kita juga misahan ngurus bocah masing2.

Ceritanya ini lagi jalan menuju meeting point buat acara #1000PetualangCilik

Ceritanya ini lagi jalan menuju meeting point buat acara #1000PetualangCilik

Si boy bareng sama kelompok Nangkadak yang baru dateng juga

Si boy bareng sama kelompok Nangkadak yang baru dateng juga

Di lapangan, tiap kelompok kumpul masing-masing. Anak kita dapet grup yang namanya Nangkadak. Sebelumnya gua googling, Nangkadak itu ternyata Nangka dan Cempedak. Disilangin gitu supaya buah Nangka kulitnya empuk kek Cempedak. Hahaha, dunno why itu has to be like that, I am not a jackfruit fan. Mo kulitnya empuk kek, keras kek, kaga peduli dah.

Grup Nangkadak itu isinya anak-anak usia 8-9 taun. Jadinya, grup ini gampang diaturnya, ga kayak grup tetangga yang kakak2nya sibuk ngejar anak2 yang pada mental2an kek gasing. Duh, sabar ya kakakk, hehehehe.

Fidel ikut didata, diminta info nama, asal sekolah, nama orangtua. Udahan didata, ga berapa lama dia bilang ke kakaknya, “Mbak itu asal sekolahku bukan SDN, ‘N’ nya dihapus” wkwkwkwk, jadi ditulisnya SDN Santo Vincentius, trus abis itu dibenerin deh. Segitu banget deh dia kl urusan sekolahnya tercinta.

Selesai data, anak-anak duduk dirumput bikin lingkaran buat perkenalan lebih lanjut. Eh, anak kita jijik dong pertamanya duduk dirumput. Hadeehh..setelah liat yang lain duduk, akhirnya dia ikut juga duduk tapi ga mau duduk bersila.

DSC_5691

Selesai perkenalan, semua diajak baris untuk mulai acara. Ada yang memandikan kerbau, memberi makan sapi dan pengenalan konsep bio gas, bikin tempe, memetik sayuran kangkung, games di lapangan, dll. Tiap kelompok masing-masing gilirannya.

Kelompok Fidel giliran pertama mandiin kebo. Hahahaha, seru neh, penasaran banget gimana jadinya. Area mandiin kebo berupa kolam gitu ukuran sekitar 4×5 meter kira2 kali yah. Kebonya udah standby, hahahaha standby cuy, ada dua kebo bersama anak2nya. Udah kenyang keknya tu binatang, karena kotorannya udah ngambang2 gitu, hiiiiyyyy. Baunya mana tahann.

Sesuai tebakan kita, si boy kaga mau nyemplung setelah liat kotorannya yang mulai dissolve diaer, hiiyy, seriusan geli deh. Pengennya anak ga jijikan, tapi kita, eh gua sebagai orangtuanya juga cemen liat tai kebo ya gimana dong >.< Bapaknya sih nimbang kotoran binatang aja mah cuek dia, jaman kecil juga berenang bareng kebo, pernah juga berenang di kalimalang. Nah sini sih ga dibiasain pas kecil dulunya. Maen sore diluar rumah aja disuruh pake sepatu kaos kaki. Gini deh anaknya jadinya.

Ceritanya antri ditengah barisan sambil ketawa2, diliat lagi eh lama2 antrian paling bontot, udah gitu ga maju2, akhirnya dia cuma celup2 kaki aja deh

Ceritanya antri ditengah barisan sambil ketawa2, diliat lagi eh lama2 antrian paling bontot, udah gitu ga maju2, akhirnya dia cuma celup2 kaki aja deh

adenya sih malah kepengen banget nyebur. Nyebur? BIG NO NO hehehehe

adenya sih malah kepengen banget nyebur. Nyebur? BIG NO NO hehehehe

Abis acara mandi2 itu mereka dikasih istirahat sebentar, abis itu mulai bikin tempe di rumah tempe.

DSC_5786

Rumah tempe itu letaknya sebelahan dengan kolam mandi kebo.

DSC_5830

Jadi, tiap anak harus pakai masker, sarung tangan dan tutup kepala, lalu masuklah mereka ke dapur pembuatan tempe. Disitu, mereka dilibatkan dalam proses membuat tempe mulai dari berbentuk kedelai. Lalu mereka bisa melihat rak2 tempat tempe disimpan agar fermentasi berjalan sempurna. Ga lupa tiap anak dikasih tempe yang belum jadi, biar mateng besok dirumah. Guess what, tempenya udah mateng lho malem ini. Tadi pagi bentuknya masih kedele gitu diplastikin, eh sekarang udah mateng berbentuk tempe yang biasa kita beli di mbok sayur.

Fidel semangat banget bikin percobaan ini. Apalagi malem ini pas gua ngeblog, dia bilang besok tempenya mau digoreng, hahaha, kl emang semangat gt makan tempenya, besok2 gua akan suruh dia bikin tempe sendiri deh.

DSC_5816

DSC_5828

Selesai dari rumah tempe, anak-anak diajak ke lapangan besar untuk istirahat dan main dilapangan besar, sembari nunggu giliran panen kangkung. Hahaha, yang nanem sapa, yang manen sapa. Lagi-lagi ini pengalaman baru buat Fidel. Apalagi dia udah lupa jaman masih homeschool dulu mah dia ga takut jorok2an main tanah. Dulu senengnya dia nyemplung ke empang belakang rumah yang cuma seupril kl dibandingkan dengan yang ada disana.

DSC04978

Nah tuh, jaman dulu mah cuek aja nyemplung di empang yang airnya item berat gituh, malah susah distop. Beda sama sekarang. Jadilah setelah selesai main di lapangan, foto2 group, Fidel ikutan manen kangkung

Akhirnya si boy mau juga telanjang kaki injek rumput basah *yippie*

Akhirnya si boy mau juga telanjang kaki injek rumput basah *yippie*

Manen kangkung di acara #1000PetualangCilik nya Rumah Perubahan

Manen kangkung di acara #1000PetualangCilik nya Rumah Perubahan

Abis dipanen gitu, anak2 disuruh cuci akar kangkung masing-masing trus cuci kaki. Fidel sukses banget, saking suksesnya ampe jatuh kepleset tanah merah. Hehehe, sempet bete juga wajahnya gua liat, tapi cuma sebentar, abis itu semangat lagi karena sesi terakhir adalah ngasih makan sapi.

Sapinya sendiri ada dikandang persis disamping kolam mandiin kebo. Jadi balik lagi kita menyusuri jalan setapak untuk ngasih makan si moo dan ternyata dikasih pengenalan terhadap konsep biogas. Kalau ngasih makan sapi gitu sih standar kali ya. Ada beberapa tempat yang juga daya tariknya entah ngasih makan sapi atau merah susu sapi. Jadi tu bocah ga terlalu excited. Sementara si ade yang dari tadi semangat, udah mulai kendor krn batere belum dicharge.

Si Ade yang selalu diotong2 ikut acara kakaknya *satu gerobak berempat*

Si Ade yang selalu diotong2 ikut acara kakaknya *satu gerobak berempat*

Abis dari biogas, udah mau jam 12 siang, udara makin panas, kita yang dari pagi rasanya udah lengket banget badan. Akhirnya si ade cabut duluan mau ngadem dimobil aja. Sekian untuk acara petualangan bocah cilik hari ini, makasih Rumah Perubahan, makasih Rhenald Kasali.

Thanks Rumah Perubahan atas acara #1000PetualangCilik

Thanks Rumah Perubahan atas acara #1000PetualangCilik

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s