Rumah itu diberi nama Pondok Mertua Indah

Banyak anekdot seputar tinggal sama mertua, tapi mungkin bisa dibilang gua ga sampe sebegitu parah hubungannya dengan mertua.

Kalau gua bilang bahwa saat itu hubungan dengan mertua selalu harmonis sih ya gua bohong. Tapi dibilang ga harmonis juga engga. Awal2 menikah, alih2 mau ngontrak rumah kayak orang2 lain, ga jadi. Alesannya ga begitu inget lagi, tapi yang jelas sih ga gitu pengen ngontrak lagi karena tinggal sama mertua saat itu adalah pilihan yang mudah. Banyak orang ngerasa tinggal sama mertua itu pilihan yang sulit, tapi engga buat gua. Toh gua kerja senin-jumat, pergi dari pagi dan pulang dah malem. Sabtu minggu, newly wed mah banyak acaranya. Apalagi belum ada anak. Mertua gua ga pernah kritik berlebihan, (saat itu) ga kepo ma urusan kita, jadi serasa ngontrak satu pintu deh.

Waktu Fidel lahir, mulai ada perubahan. Perubahan gaya hidup dan cara pandang. Kita bertumbuh secara spirit dan mental, juga finansial. Namanya rejeki anak itu selalu ada ya.

Mulai deh saat itu kepikiran beli rumah. Kita mulai hunting lokasi, dan mulai naksirnya ke daerah Cibubur. Saat itu Cibubur, sekitar tahun 2007, banyak pengembang yang bangun disitu. Jadilah beberapa kali hari sabtu dan minggu muter2in Cibubur. Dari yang kecil2 masuk gang diseputaran Cibubur sampe yang besar.

Sempet dapet satu perumahan yang baru dan murah meriah, simulasi KPR nya masih terjangkau gaji saat itu. Tapi, akhirnya ga jadi. Namanya punya anak kecil dan juga masih kerja kantoran, yang dipikirin selain cari pengasuh yang cocok ma anak adalah gimana caranya punya rumah yang deket kantor biar selesai kerja bisa cepet sampe rumah.

Segala kesibukan urusan anak membuat kepengenan punya rumah tertunda lagi, apalagi udah ada anak maunya punya rumah yang ga makan banyak waktu utk perjalanan pergi ke kantor atau pulang ke rumah. Mulai nyarinya daerah Pondok Gede aja deh. Tapi daerah situ, rata-rata pilihan jatuhnya daerah Jatiasih, Jatimakmur, terus sampai ke arah Bekasi. Kebetulan ga gitu pengen punya rumah di daerah Bekasi. Akhirnya mulailah cari-cari townhouse yang deket2 rumah nyokap dan atau rumah mertua.

Tahun 2009, nyokap ngabarin, bahwa ada townhouse yg cantik2 banget dijual deket rumah nyokap. Nama townhousenya Jatiwaringin Mansion. Lokasinya deket rumah nyokap gua, didepannya akan dibangun pasar bersih, deket sama pintu tol jatiwaringin, juga deket salon, minimarket, pangkalan ojek, toko buah, apotek, duh semuanya deh. Kebayangnya pas si mbak pengasuh cuti lebaran kelamaan, bisa nitip Fidel ke nyokap.

Jatiwaringin Mansion ga banyak unitnya, agak lupa berapa unitnya ya tapi namanya juga townhouse. Yang jelas, ada fasilitas kolam renang khusus untuk penghuni townhouse, satuan keamanan dengan satu pintu masuk, juga fasilitas cctv didalam komplek. Liat brosurnya, ya udah deh mau coba minta dikirim spesifikasinya kek apa, sama price list. Keliatannya sih oke aja, kecuali kepikirannya, Mahal yah! hehehe Belum pengalaman, belum banyak banding2in harga rumah. Apalagi saat itu rumahnya baru tahap dibangun, belum keliatan bakal kayak gimana, dan saat itu pasar bersih seberang perumahan juga belum dibangun. Seinget gua, luas tanah hampir 200m persegi, untuk harga hampir 500jutaan.

Banyak banget pertanyaan yang muncul seputaran rencana finalisasi. Mahal apa murah ya? Lokasinya gimana ya? Tepat ga ya? Bakal betah ga ya? Ini buat ditinggalin apa invest? Pertanyaan yg terakhir itu memang yang paling bikin pusing. Kenapa? Karena dari sekian banyak lokasi yang kita lihat, sekian banyak lokasi yang kita naksir, semuanya mentok dengan pertanyaan: apakah properti ini buat ditinggalin apa buat invest?

Wangsit sama gua ada beda prinsip. Kalo gua, ga mau punya properti buat investasi. Dia justru sebaliknya. Gua ga suka punya properti tapi ga ditinggalin, krn menurut gua properti itu bukan investasi, ada biaya2 rutin dan ga rutin yang harus dikeluarkan untuk perawatan properti. Mulai dari pajak bangunan, iuran rt/kebersihan/keamanan, perawatan rumah, dan tentu saja yang paling kejam adalah biaya mengisi rumahnya itu. Dan, setelah semua itu kita lakuin, pasti muncul rasa sayang sama rumah itu. Mau dikontrakin ke orang lain ga tega, tapi dibiarin aja kosong kok gimana gitu.

Udah gitu, kalau mau jual rumah kan susah, ga likuid, sementara lokasi rumah juga rentan perubahan. Ga sedikit komplek perumahan yang harganya turun jauh karena akses menuju komplek banjir, atau kena pembebasan lahan, dsb. Sehingga, akhirnya, seperti yang udah2, rencana beli rumah gagal lagi dah, gagal maning. Ga ada kata sepakat.

Tahun berjalan, sampe beberapa waktu lalu gua masih kepinginan punya rumah walaupun lagi belum nemu lokasi yang gua naksir. Tapi kita boleh berencana, dan Dia tetap yg menentukan. Perjalanan hidup kita akhirnya membuat kita memilih brenti ngantor dan kerja dari rumah. Life is about taking chances for what we think it’s the right thing to do. Akhirnya sibuk nata2 kehidupan baru malah jadi lupa dengan rencana cari2 lokasi rumah yg paling cocok. Tau2 malah udah ada adenya Fidel. Jadi akhirnya ya udah deh, space rumah yg ada sekarang kita adjust aja sesuai kebutuhan kita yang udah ada dua anak.

Nah, ternyata kita bener2 ga tau di ujung jalan itu kita akan belok kanan atau kiri ya. Setelah hampir satu dekade fine2 aja, justru sekarang kita berdua merasakan urgent pengen punya rumah sendiri. Dang!

Cuma semisalnya sekarang kita mau pindah rumah kan ga bisa segerabak gerubuk 10 taun lalu. Dan ga bisa sesantai dua atau tiga taun lalu juga pas punya anak satu .

Kalau ada dua orang yang paling terpengaruh terhadap keputusan kita itu adalah si kakak dan ade. Si kakak sih bilangnya oke aja, tapi taun lalu nginep rumah Oma selama dua minggu aja dia homesick. Nah kalo si adek masih terlalu kecil, butuh penyesuaian lagi dengan hawa rumah baru. Selain itu, kita ga bisa hunting daerah nyaman kek Cibubur lagi. Kl tinggal di Cibubur, mau berangkat ke sekolah yang di Otista jam berapa?! Buset mbayanginnya jadi sakit kepala.

Akhirnya kemaren2 mau ga mau, lirik lagi dah Jatiwaringin Mansion. Buka website jualan rumah, ternyata o ternyata. Rumahnya sekarang ada sih yang lepas dan minta harga 1,2M nego. Waduuh, mau nego juga udah jiper duluan. Liat2 rumah di daerah deket2 sini yang sesuai, rata2 hampir 1M yaa, udah gitu lokasinya belum ada yang bener2 sreg di hati. Maklum, jarak lima taun dari terakhir kita cari2 rumah kan lumayan juga. Dalam lima taun udah berapa townhouse yang jadi. Lokasi yang sekarang makin ga favorit deh.

Terakhir ada townhouse yg deket rumah mertua, spesifikasinya luas tanah 150m persegi harga buka nya 1,6M. Padahal jalan masuk ke perumahannya cuma muat satu mobil aja yang kalo papasan motor aja susah. Dang dua kali! Dang! Dang!

Berhubung udah kanan kiri mentok, akhirnya ngontrak deh solusinya. Cari kontrakan pengennya rumah baru dibangun yang ukurannya ga gitu gede didaerah otista. Lah, mane adee, wkwkwkwkwk. Susah ya ternyata cari tempat tinggal. *susah kalo kebanyakan milih*

Sempet beberapa waktu mikirnya apa kita sewa apartemen aja ya, yang diotista kan ada tuh, tapi akhirnya mikirin lah itu piano apa kabar? Muat ga tuh masuk apartemen, lagian kalopun muat suaranya itu lho. Akhirnya pilihan keeliminir dahh. Memang bener kata orang bahwa pilih2 rumah itu mirip pilih2 jodoh. Susah2 gampang. Akhirnya ujung2nya sih batal pindahan, tetep di Pondok Mertua Indah. Tapi, pikir2 sekarang sembari hunting lokasi, mencari lokasi rumah yg jodoh, jodoh harganya ya jodoh juga tempatnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s