Ma, kita ngobrol inggris yuk

Abis ngomong gitu, terbata2lah Fidel dan gua ngomong ala inggris. Kocak juga. Semua itu terjadi, abis pulang bazar natalan ma bule-bule.

Ini memang bagian dari objectives yang kita sepakati dalem keluarga. *ciyee, objectives bow*

Ceritanya tanggal 30 November lalu, kita dateng ke acara bazar natal yang diadain kedutaan Belanda dan kedutaan Jerman. Ceritanya pengen memotivasi Fidel terhadap suatu lingkungan baru, ingin dia melihat miniatur bagian dunia lain. Berhubung biaya trip ke Belanda dan ke Jerman mahal dan pasti repot banget, ya udah dateng aja dulu ke bazarnya. Awalnya, untuk nyenengin diri sendiri, gua bilang ke Wangsit, ya kita liat2 aja, ga usah ekspektasi apa2 dan gimana2. Toh, seapes2nya kita bisa anggep ini trip buat dapetin hiasan natal yang unik.

Bazar Kedutaan Belanda diadain di kedutaan mereka, Erasmus Huis di daerah kuningan Jaksel, free of charge, namanya Bazar Tulip. Disitu, kita pengen nyobain foto ala volendam, trus pengen ngerasain kue2 khas Belanda, sama beli titipan eyangnya anak2.

Sampe disana, sayangnya bazarnya diadain di lapangan gitu, jadi agak panas, walaupun barang2nya lucu2, utamanya pernak pernik khas Belanda sama hiasan2 natal gitu deh. Ada juga sih orang jualan batik, terus barang2  fashion gitu. Tapi, sayangnya ga ada misalnya, musik2 khas atau detail lain yang memperlihatkan sesuatu yang khas. Saking ribetnya milih2 titipan eyangnya anak2, sama ribet ma Bella, jadi ga sempet foto2 apalagi belanja hiasan natal. Bella belum2 ribet kepanasan *huft, emang panas siy*

Sementara untuk foto ala volendam, tempatnya didalem ruangan, mereka pake ruang amphiteater mereka untuk tempat studio foto. Kita disuruh daftar, bayar 100ribu untuk satu pose maksimal 4 orang, dan antri dan nunggu diruang ber-ac, dimana dipajang foto2 anggota kerajaan Belanda, gitu. Ini foto2 ruang tunggunya.

IMG-20131130-00881

IMG-20131130-00888

IMG-20131130-00887

Pas dateng kira2 jam 11.15 kali ya nyampe, itu dapet antrian no 34, dan yang difoto udah no 27. Ternyata lama juga nunggunya ya, antrian kita terakhir sebelum fotografernya istirahat makan siang. kira2 jam 12.45 udah selesai deh, abis ganti baju pun fotonya udah langsung jadi. Ah senangnya, taun depan pengen lagi ah, semoga Tuhan berkenan. Ini tampilan fotonya *wekwew*

ScanVolendam30Nov20130001

Next time, klompen pakai ukuran yang lebih kecil aja, toh cuma duduk doang posenya. Selain itu, mungkin perlu shading2 makeup2an gitu ya, biar ga mbulet gitu pipinya. Itu topi terus terang bikin gua kliatan tambah bapao. >.<

Selesai foto, sayangnya, Bella udah ga mood berpanas2, padahal masih mau liat, terutama liat apakah ada kue2 khas belanda. Tapi ya udahlah, arah keluar aja, karena masih satu tujuan lagi. Sampe disini, Fidel ga gitu semangat. Memang, antrian fotonya bikin ilfil juga sih ya, bukan kegiatan yang disukai anak kecil, ataupun orang dewasa.

Dari kuningan, kita makan  dulu di Mie Gondangdia, trus ke arah Jakpus untuk bazar kedutaan Jerman. Bazarnya sedikit beda, diadain di hotel Arya Duta, namanya Christkindl-Markt dan ada entrance feenya, 50ribu untuk dewasa, anak dibawah usia 12 taun free.

Beda sih ya kalo ngadainnya di hotel. Masuk kesana adem luar biasa, suasananya jadi lain dengan bazar kedutaan Belanda. Orang bule2 gitu seliweran, yang jaga tiket aja orang bule. Lagu ala2 christmas keluar dari speaker. Bazar buka jam 14.00 dan itu keliatannya langsung penuh. Mau jalan kesana kemari agak penuh orang. Kita jalan ngikuti aja arus, lewat kesana kemari, ngelewatin bagian fashion, ada dress buat toddler seharga 320ribu, duh sayang duit ah! Sampe juga dibagian makanan dan hiasan natal. Sayangnya ga foto2 ya.

Untuk foodstallnya, keknya sih lumayan lekker, karena bagian makanan lebih penuh lagi dengan orang. Mereka ada jual white and red wine, masing2 45ribu rupiah. Tapi, pikir2 buat apaan minum wine difoodcourt gitu ya, jadi pass deh. Trus ada lagi, tau tuh minuman apaan, tulisannya bahasa jerman keknya, ga ngerti siy, menariknya mereka jual minuman itu beserta mugnya dan freeflow. Sayang disini ga foto2 saking mau jalan aja udah ribet, apalagi berhenti buat foto2.

Abis dari foodcourt, keluar lagi, ngikut arus lagi. Mulai agak2 down juga nieh, segini doang ya, ga ada apa2 lagi. Eh terus, ada suatu ruangan, gua pikir buat panitia, etapi kayaknya engga deh, coba dulu masuk ah. Ternyata itu tempat buat anak2. Disitu ada cooking class, crafting class trus tau apaan lagi. Seperti biasa, Fidel langsung alergi. Sesuatu yang baru2 gitu, apalagi pas kita masuk anak2 bule semua, dia langsung bilang, “aku ga mau ikutan ya Ma” sembari galak gitu ekspresinya. Biasaa, dia kenal ibunya yang rada2 pemaksaan.

Masuk kesitu ga ada yang nyambut kita, semua lagi pada sibuk sendiri2, ada yang menghias kue dan ada juga yang bikin2 hiasan natal. Akhirnya ada satu ibu2 bule yang baik hati nyapa kita dengan bahasa indonesia yang bagus, dia bilang berhubung cooking class penuh mungkin kita tertarik untuk join bikin hiasan natal. Fidel langsung geleng kepala tanda ogah, wong disuruh hias kue aja ga mau apalagi gunting2. Ya udah deh, gua respon tengkyu trus bilang, mungkin hanya mau liat2 aja dulu.

Lima menit pertama, ada muka yang tiba2 penasaran dengan proses menghias kue. Gua langsung sigap memanfaatkan situasi. Ada satu kursi nganggur, langsung gua sapa aja mbak2 yang pake name tag, minta satu kue yang belum dihias. Awalnya sih malu2, tau2 dia udah asik aja menghias. Ini kegiatannya.

IMG00656-20131130-1413

IMG00665-20131130-1420

Kue yang dihias itu ginger bread cake kali ya namanya, bentuknya rumah gitu. Trus kita dikasih icing yang lezat banget untuk menghias, warnanya putih, merah sama hijau. Selesai hias kue, kita titip kuenya sebentar, trus jalan2 lagi, hanya untuk menemukan bagian kue2 jerman. Duh senangnya, karena dapet coklat dan manis2 khas jerman keknya ya. Ada yang mukanya makin seneng dapet cokelat.

Abis dari situ, balik lagi ambil ginger house nya trus pulang deh. Fidel ceria banget, ga brenti2 dia bilang, “kuenya enak banget ya Ma” “duh aku seneng sekali hari ini” “tadi aku banyak ga ngerti orang2 ngomong lho ma” *seketika gua sama wangsit liat2an, there goes our heart warmer number one*

Ngomongin heart warmer, si heart warmer number two ternyata juga hepi, karena suasananya berbeda dan dingin, lagu natal yang diputer bikin dia ceria. Dia sempet foto juga ma santa, santa bule yang lucu kali ya menurut dia, ini fotonya

IMG00649-20131130-1401

Pulang dari situ, waktunya afirmasi.

Gimana Del, kamu hepi ga? | aim very very sorry | lho kok sorry? | eh maksudku very very happy | *hahaha, inggrisnya seadanya banget nih*

Hepinya kenapa emangnya? | hepi aja, beda banget  ya suasananya, aku ga ngerti itu orang pada ngomong apa | *memang orang2 campur2 sih ngomong inggris dan jerman, keknya banyakan jerman deh*

Trus, untung tadi kamu akhirnya mau ya hias kue | iya, untung aja aku mau. Kuenya enak banget *sembari nukil2 itu icing yang belom kering sepenuhnya*

Berarti paling engga, mulai dari sini kamu musti inget Del | inget apa Ma? | bahwa sesuatu yang baru itu belum tentu ga asyik, sesuatu yang baru jangan langsung ditolak | iya siy, kalo aku tadi ga mau, kita ga bakal dapet kue yang enak ya Ma | iya, kuenya sih bonus, yang lebih penting itu tadi semangatnya itu lho Del | Iya, sekarang aku mulai inget, kalo ada sesuatu yang baru aku ga akan langsung bilang ga mau, aku akan coba dulu siapa tau aku suka |

Mungkin kira2 nanti gitu juga Del kalo kamu kuliah diluar negeri | maksudnya gimana Ma?| Iya, banyak orang ngomong bahasa macem2 yang kamu belum tentu ngerti | kenapa bahasa orang beda2 sih ? | ya orang kan lain2, keadaan negaranya beda2 jadi akhirnya bahasanya juga bisa beda | Ma, mulai sekarang dirumah kita harus sering ngomong inggris yuk? Biar kalo taun depan kesana lagi, aku udah lebih ngerti omongannya apaan | boleh.

Maka semenjak saat itu, terbata2lah Fidel dan gua ngomong ala inggris. ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s