Okt 2012-Okt 2013

Kira-kira setaun lalu, waktu awal-awal memutuskan ga pake nanny, ga pake mbak, padahal Bella baru umur 3 bulan, di suatu ketika saat gua sama Wangsit meriang badan ga enak seharian penuh. Dan masuk hari kedua, Wangsit makin tepar, membuat si Oma dan Opa dateng kerumah untuk jenguk sekalian bantu ngurusin anak-anak. Aah, nikmatnya kalau udah jadi orangtua tapi masih punya orangtua, rasanya masih punya tempat berlindung, hehehe.

Pagi2nya bangun dengan badan udah rada enak, tapi etapi Wangsit nunjukkin ke gua sesuatu yang seperti bisul pecah di belakang telinga. Alarm insting bilang kayaknya itu bukan bisul biasa deh, akhirnya buru2 dia cek ke klinik deket rumah. Ga ada 10 menit dia balik, dan konfirm kena cacar air. Yaaah, ga lucu deh. Langsung sigap beberes peralatan, perlengkapan mulai dari bak mandi, stroller, baju sampai mainan anak-anak, rencana mau ngungsi ke rumah nyokap hari itu juga. Bawaan dimobil udah ngalah2in orang mau pindah rumah deh, sampe mau duduk dimobil aja susah banget. Perasaan campur aduk ga karuan, karena harus ninggalin Wangsit yang lagi sakit cacar air sendirian, Fidelpun sepertinya homesick setelah lewat semalem, dan Bella masih terlalu kecil dibawa-bawa keliatannya sehingga dia ga bisa langsung nyaman dikamar barunya. Tiap hari rasanya pusing, walaupun blessing in disguise, pulang kerumah Mama ga bawa suami itu rasanya seperti balik lagi jadi anak gadisnya. Kita stay dirumah Mama sekitar 14 hari, dan tiap hari puas makan masakan Mama, ngobrol sama Mama, nitip Bella diurus Mama, duh rasanya nikmat🙂

Selama 14 hari itu, dari sisi Fidel ternyata dia boring. Terpisah dari rumahnya secara tiba-tiba. Dia bisa yang tiba-tiba bete pada saat mau main sesuatu yang ternyata ga ikut kebawa kerumah Omanya. Padahal sampe sepedapun udah kita bawa loh. Pokoknya Fidel bener-bener homesick. Dia rindu semua yang ada dalam kehidupannya yang saat itu tertinggal di rumah. Dia rindu ayahnya, rindu temen-temennya. Yang mana akhirnya, dia bilang ke gua, “Ma, aku mau sekolah”

Awalnya gua nyalahin nyokap sepenuhnya atas keinginan Fidel mau sekolah. Tapi, dengan berjalannya waktu, gua sadar memang itu juga pilihan Fidel, bukan semata karena diaruh2in nyokap. Mama memang pengen banget liat cucunya sekolah formal, sehingga selama Fidel disana nyokap memanfaatkan waktu yang ada untuk banyak ngobrol sama Fidel tentang asiknya bersekolah. Tapi, Mama memang hanya membantu proses perubahan dari homeschool ke sekolah formal ini berjalan lebih cepat aja. Rasanya cepat atau lambat, Fidel memang bakal minta sekolah.

Blank banget mau daftar sekolah dimana. Seumur-umur ga pernah browsing tentang sekolah dasar, tiba-tiba anaknya ribuut aja minta didaftarin sekolah. Berhubung ga bisa kemana-mana, akhirnya pencariannya baru bisa seputar sekolah-sekolah yang punya website. Ketemu yang deket rumah cuma dua, vincentius.sch.id dan bpkpenabur.or.id

Gilanya lagi, itu dua sekolah, untuk penerimaan siswa baru bulan Juli 2013, di bulan Oktober 2012 pendaftaran murid baru sudah hampir tutup. Jadilah, buru-buru ke masing-masing sekolah untuk ambil formulir pendaftaran, dan siap-siap ikut tes masuk sekolah. Bonus untuk segala keribetan itu adalah, setelah dua minggu ngungsi, Fidel tertular cacar air.

Super ribet deh, nganterin Fidel yang blas ga pake persiapan apa-apa dateng ke acara tes masuk SD. Baca tulisan bahasa Indonesia ga pernah diajarin, palingan enggres dikit-dikit karena belajar online inggris selama ini. Masalah nulis jangan ditanya deh. Nulis nama panjangnya aja saat itu dia belum bisa. Rasanya bisa keterima atau engga, ga kepikiran. Yang kepikir, gimana caranya ini anak bisa bangun trus berangkat ikut tes masuk. Karena waktu tes masuk itu Fidel lagi demam tinggi.

Tapi, dari situ, dimulai pelajaran hidup yang sangat berharga buat gua. Pelajarannya susah banget, tes nya gua belum lulus, padahal soalnya ga susah. Soalnya gini: anakmu bukanlah anakmu, mereka adalah anak kehidupan yang rindu akan dirinya sendiri, engkau dapat memberikan cintamu tapi bukan pikiranmu.

Setengah mati cinta pada konsep homeschooling, tapi Fidel ga sejalan pikiran. Jadi, pada saat bersamaan, gua musti handle Bella yang masih bayi umur 3 bulanan tanpa nanny/maid, Fidel yang lagi sakit cacar air dan sibuk mau tes penerimaan siswa SD di dua sekolah, juga mengatasi kesedihan dan kekecewaan gua karena ga jadi lanjut homeschool. Oktober itu bulan ulang taun gua, dan mungkin bisa dibilang, it was the worst birthday I have ever experienced😦

Tapi, kalau kilas balik lagi, puji Tuhan semuanya berlalu. Kekacauan yang rasanya seperti benang kusut akhirnya terurai pelan-pelan, mulai berbentuk gambaran yang oke juga. Birthday di taun ini, not so bad lah. Fidel masih menikmati persekolahan, Bella mulai besar walaupun sekarang lagi susah makan ga gendut2 dan lagi diare, tapi all is well. Puji Tuhan.

Bella 3M with Oma

Bella 3M with Oma

 

The home sick boy

The home sick boy

IMG05036-20121018-0859

The most sincere and honest and truthful birthday card made by Fidel

The most sincere and honest and truthful birthday card made by Fidel

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s