Fidel jadi ketua kelas

Waktu gua tau bahwa Fidel jadi ketua kelas, gua cukup surprise. Kenapa, karena gua sempet tau, di hari pertama masuk sekolah dan diadakan pemilihan ketua kelas, Fidel ga mau ikutan. Waktu itu hari pertama, orangtua masih boleh ada didalam lingkungan sekolah dan gua liat sendiri, waktu gurunya tanya, “siapa yang mau jadi ketua kelas?” Fidel tadinya angkat tangan, tapi trus buru-buru dia turunin lagi tangannya.

Waktu pulang sekolah, gua tanya, dia bilang gini, “aku ga jadi ah angkat tangan, aku belum mau jadi ketua kelas, karena aku ga tau tugasnya ketua kelas itu ngapain aja. Siapa tau tugasnya aku ga suka, ya nanti maleslah aku”

Saat itu gua bingung gitu. Gua sih udah nyangka bahwa Fidel ga akan mau jadi ketua kelas, karena selama ini yang gua tau, Fidel bukan tipe anak yang mau tampil kedepan secara sukarela didepan umum.  Tapi yang bikin gua cukup surprise adalah alasannya saat itu.

Kesan yang gua dapet adalah ternyata Fidel selalu memikirkan sesuatu sebelum dia lakuin, atau mungkin lebih kepada Fidel terlebih dahulu menilai situasi yang akan dia hadapi sebagai akibat dari pilihan yang dia buat. Kewl juga ya, sepertinya dia bukan tipe follower dan cukup tau apa yang dia mau dalam kesehariannya.

Proses dia jadi ketua kelas juga lucu menurut gua.

Suatu hari pulang sekolah, dia cerita gini ke gua, “ma sekarang aku yang jadi pemimpin barisan loh” “maksudnya gimana tuh?” “Gini ma, kan pemimpin barisan itu harusnya ketua kelas, tapi ketuanya si A itu kalau selesai istirahat lama banget, kata bu guru, ya udah si A lama sih, udah Fidel aja yang mimpin barisan” “O gitu, emang pemimpin barisan itu kayak apa?” “Tugasnya gini ma, aku teriak, siap grak! Lencang depan grak! Trus aku cek satu-satu, kalau kakinya ga rapi aku suruh rapet, ya gitu-gitu deh”

Tapi saat itu, ketua kelasnya tetep bukan dia. Fidel cerita, dia hanya bertugas kalau bu guru minta dia pimpin barisan. “Pernah bu guru pas ga ada, si A langsung pimpin barisan” “o gitu, trus kamu gimana waktu si A yang pimpin barisan, padahal biasanya kamu?” “Ya aku biasa aja. Ada sih temen-temen yang bilang harusnya Fidel yang pimpin barisan” “nah trus kamu gimana tuh ada yg ngomong gitu?” “Ya aku diem aja, krn si A langsung bilang kalo ketua kelasnya kan tetep dia sendiri”

Berapa hari kemudian, Fidel cerita lagi kegua, “Ma, sekarang selain pimpin barisan, aku juga yang pimpin salam kalau bu guru dateng” “o ya, kenapa gitu?” “Ga tau tuh, bu guru yang minta” “trus si A gimana dong?” “Si A biasa aja, malahan dia sekarang bilang gini, Fidel pimpin barisan kamu kan sekarang ketua kelasnya” “wah keren dong, kamu suka gak jadi ketua kelas?” “Oke aja” jawab dia sambil gaya angkat bahu sok kewl gitu, yang mana gua tau kalo gitu artinya sebenernya dia cukup bangga terhadap dirinya sendiri tapi sok ga mau nunjukin.

Berminggu-minggu kemudian dari hari itu, cerita tentang jadi ketua kelas selalu dapet tambahan detil, yang semakin menegaskan ada suatu perkembangan baru dalam diri Fidel, bahwa karakter dia berkembang, bahwa dia cukup bisa mempertanggungjawabkan sesuatu yang diberikan orang selain orangtuanya, yang mana cukup mengagetkan buat kita orangtuanya, karena ga nyangka aja terjadi begitu cepet.

“Wah kalau si B selalu diomelin bu guru, ma” “o ya kenapa gitu?” “Berisik mulu ma soalnya. Bu guru sampe bilang, duh si B ngobrol terus ya, enaknya diapain ya sama bu guru” “o gitu, emangnya kalau kamu ga ngobrol ya?” “Kalau ngobrol itu ada waktunya” “wah kapan tuh waktunya ngobrol?” ” nanti kalau istirahat, atau aku liat-liat, misalnya udah selesai belajar dan bu guru lagi periksa buku, nah baru aku ngobrol”

Kita sendiri ga ngerti, apakah memang dengan sekolah ini Fidel jadi tambah berkembang, atau memang ini adalah buah dari sesuatu yang kita pupuk selama ini. Tapi, bahwa Fidel selalu mencoba menilai situasi yang akan dia hadapi, itu adalah sesuatu yang baru kita saksikan saat dia mulai bersekolah.

Suatu ketika, diundang pesta ultah temennya di keefce. Begitu sampe, baru ada satu temennya yang dateng, dan temennya lagi main-main di playground keefce “fidel, sini” si temen ngelambai ngasih kode minta Fidel mendekat. Fidel balas senyum dan melambai dan malah duduk disamping gua. “Lho del, itu temenmu manggil, main sana” “nanti aja ah ma, aku mau duduk dulu” lah, baru juga duduk tadi dimobil, gua bingung tapi ya udah gua diem aja. Akhirnya kita ngobrol-ngobrol berduaan, mbahas tempat ultahnya, bahas makanannya yang dia suka. Ga lama, temen yang sama manggil lagi “del, sini yuk” akhirnya fidel bilang, “aku ke sana ya ma” trus mainlah dia lari2ketawa2 sampe badan basah keringetan.

Kejadian itu gua catet, trus acara udah selesai, sembari arah pulang, gua tanya, “del, kenapa sih tadi si C ngajak kamu main, kok kamu ga langsung mau?” “Oh tadi itu, aku ga mau karena aku perlu tau dulu dia serius ga ngajak mainnya, karena aku kan harus buka sepatu. Maleslah aku udah capek2 buka sepatu trus kesana, taunya dia cuma sebentar trus duduk lagi sama mamanya”

He?? Wekwew. Asli gua ga nyangka dia akan ngomong begitu. Apa dia memang harus memikirkan segala sesuatu seperti itu ya?

Gua spontan sampe protes “lha tapi dia kan udah diatas perosotan, harusnya dia seriuslah ngajak kamu main” “tapi aku liat dia pakenya sendal ma, kl sendal kan gampang pakenya” “lagian kamu tadi aku bilang pake sendal aja ga mau” “ga maulah, aku kan pengennya rapi” dang! Gua jadi senyum2 sendiri deh denger jawabannya kek gitu.

Satu lagi kejadian, gua inget karena baru terjadi kemaren. Sabtu di sekolah ada acara, acaranya opsional boleh dateng atau ga dateng juga gak apa. Kita yang udah males sebenernya, tapi ofkors dong Fidel semangat banget mau dateng. Acaranya itu dari sponsor produsen obat dan vitamin buat anak-anak. Temanya Ibu dan Anak. Di spanduk ditulis gede-gede gitu, Ibu dan Aku. Fidel baca, trus dia komen, “ma, kenapa ya judulnya kok gitu? Kenapa judulnya ga Ayah dan Ibu dan Aku? Kan Ayah juga penting?” Oh paham nih gua. Memang peran ayahnya dimata Fidel itu cukup spesial, karena kan ayahnya pilih bekerja dari rumah, jadi sehari-hari sosok ayahnya itu selalu hadir buat dia. Problem khas laki-laki misalnya benerin sesuatu yang rusak kayak standar sepeda, atau komputer/ipad yang error, atau kegiatan gowes sepeda sore, bahkan sampe kegiatan masak memasak itu ayahnya yang lakuin. He adores his old men. Kalau gua tanya, udah gede mau jadi apa, dia biasanya jawab mau seperti ayah aja kerja dari rumah.

Sehingga waktu acara tadi temanya Ibu dan Aku, dia kurang setuju. Ketidaksetujuan itu dia tunjukan juga. Acaranya itu ada talkshownya, yang mana saat talkshow, anak-anak dibawa keruangan lain untuk bermain, dan orangtua, kebanyakan para ibu, dikasih pengayaan mengenai parenting. Selesai talkshow, diciptakan momen dimana kita diminta merenungkan mengenai anak kita dan bagaimana selama ini kita mengasuh dia, diputer musik yang lembut, trus anak-anak disuruh masuk sambil bawa kartu berbentuk hati yang sudah ditulis ucapan terimakasihnya.

Fidel dateng, langsung meluk sambil bilang ai lof yu ma. Trus, dia kasih kartunya, gua baca isinya, “makasih mama dan ayah, selama ini aku udah dianter ke sekolah”

Abis gua baca, dia ambil lagi kartunya trus lari2 nyamperin Wangsit yang duduk dibelakang trus melakukan hal yang sama yang tadi dia lakuin ke gua. Jadi sementara anak lain lagi peluk2an sama ibunya doang, Fidel lari bolak balik sana sini antara gua dan bapaknya. I think Wangsit treasured that moment the way I did too.

CIMG2680

Selesai sekolah, siap2 mau latihan wushu di aula bawah

CIMG2702

Pertemuan ekskul wushu yang pertama

CIMG3272

Belakangan ini, Fidel suka komen balik respon dari gurunya yg ditulis dibuku tugas. Gurunya bilang, “belajar menulis sambung ya Fidel. Semangat” ditambah emoticon senyum. Eh dibales sama Fidel, “oke deh bu lidia, trims”

CIMG3274

Besoknya si guru bales lagi, “sikap kamu baik” ditambah emoticon senyum lagi. Ga tau deh mau dibales apaan lagi ma tuh anak ^_^

DSC_3800

Kalau pas pulang sekolah diajak pergi2, Fidel ga mau disuruh ganti baju, maunya pake seragam sekolah kebanggaannya.😐

DSC_3816

Sampe kemaren dateng ke acara IIMS 2013, Fidel difoto dengan seragam sekolahnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s