Pentas Seni 75th Karya Suster Ursulin di komunitas St. Vincentius

Kalau nyaksiin Fidel tampil di panggung, sebenernya udah biasa krn dari usia 3 tahunan Fidel rajin ikut manggung taunan yang diadain sekolah musiknya. Dari cuma nyanyi di panggung, sampai perform main lagu di alat musik electone.

Pertama kali Fidel manggung

Pertama kali Fidel manggung

Tapi, yang ini beda.

Beda pertama, Fidel berbagi panggung dengan banyak anak dan cuma jadi figuran kecil. Kedua, kehadirannya almost anonim, biasanya kalau manggung kan selalu disebut tuh, lagu yang dimainin atau dinyanyiin serta siapa mereka. Ketiga, penampilannya berkostum dan dengan rias wajah, kekekekekkk, perannya jadi Burung Hantu. Keempat, ini yg bikin antiklimaks, penampilannya ga ada lima menit, hehehehe sampe bingung nyarinya, dia itu jadi burung hantu yang mana. Tapi dari keempat fakta diatas, ada satu yang membuat penampilan kali ini juga spesial. Ini kali pertama Fidel partisipasi dalam pentas seni sekolahnya. Tahun ini, tepat 75 tahun para suster Ordo Ursulin berkarya di komunitas St. Vincentius di Indonesia. SD Vincentius mengapresiasinya melalui ikut partisipasi dalam pementasan drama musikal yang diperankan oleh seisi sekolah St. Vincentius.

Yg namanya pertama kali gimana gitu kan ya. Fidel semangaat banget seperti biasanya dgn hal2 lainnya yg berhubungan dengan urusan sekolah. Setiap detail ga luput dari ceritanya dia, selama dua minggu sekolah ga ada pelajaran, adanya hanya latihan dan latihan terus, tapi memang sih ya latihan ga tiap hari, diseling libur jadi ada hari istirahatnya. Melalui latihan drama musikal ini,Fidel jadi lebih banyak kenal temen2nya bahkan dengan amat sangat bangga dia selalu cerita tentang teman baru beda kelas yg dikenalnya waktu latian.

Penasaran kayak apa latiannya tapi apa daya ga bisa ikut liat. Ini salah satu sebab gua suka feeling blue dengan urusan sekolah, peran orangtua hampir gaada selama anak ada di lingkungan sekolah. Emang sih kl ada ortu biasanya cenderung anak lebih manja, dan situasi bisa berkembang out of control, tapi kan ga semua ortu seperti itu. Lagian, anak yg cranky atau manja memang masih perlu didampingi ortunya mungkin, yg mana biasa aja kan, ga bisa dipukul rata ke semua anak.

Untuk masalah itu, gua hanya bisa berharap moga2 bekal selama tujuh tahun untuk Fidel kita dampingi adalah cukup, juga sembari berharap Bella ga buru2 minta ikut kakaknya ke sekolah. KBT itu mulai dari umur 3 atau 4 taun cuyy, itu kan bentar lagi. *dan gua rasanyapun pengen pingsan

Diceritain detail sehari2 sekolah mah makanan tiap hari, tapi dengan adanya latihan ini maka ceritanya semakin buanyakk, si A beginilah, temen barunya siapalah dari kelas lainlah. Dan tiap Fidel abis cerita mengenai temennya yg nakal, biasanya gua coba korek2 pernah ga dia yg nakal atau dinakalin. Kl dia sih ngakunya ga pernah nakal tp dinakalin pernah. Selama ini sih gua selalu buka dialog, krn takut Fidel dibully, soalnya kan takutnya anak2 dari TK yg sama cenderung lebih akrab dan mungkin aja perlu musuh atau korban diluar lingkaran mereka. Si boy sih pernah cerita tentang dia didorong temen, dan anak2 lain juga didorong oleh temen yang sama. Yg membuat gua akhirnya buka omongan gini kedia: Del, kamu kan skrng udah ga homeschool ya | iya | kl kamu homeschool kan ga ada temen yg nakalnya kayak gitu | belom tentu ma, kan bisa aja aku lagi main diluar rumah trus kena dorong sama si A ( dia nyebut nama temen main dirumah) | o gitu? ( gua kaget, pertama krn ga tau bahwa dia akan mempertahankan sekolahnya seperti dengan pembelaan seperti itu, dan kedua ga tau bahwa dia mempertimbangkan untuk menyamakan kondisi temen sekolahnya yg nakal dengan temen deket rumahnya) | iya, namanya anak kayak gitu bisa dimana aja ma, makanya aku kl di sekolah liat2 ini anaknya gimana. Kl senengnya main yg kasar2 aku males deket2nya | gua: nah lho phusingh dehh, sekali lagi memang beda kl namanya anak udah mau. Do not underestimate the power of will.

Tapi, Fidel bilang dia baik2 aja, dan setiap tanggapannya mengenai temen sekolah selalu cenderung netral bahkan lebih banyak positifnya. Bikin gua antara tenang tapi curiga juga penasaran. Gua pingiin banget liat interaksi dia dengan temen2nnya. Gua pingin liat gimana Fidel menghandle situasi bermasalah yg dia hadapi, apalagi dia kan ibaratnya mesin diesel, lama panasnya.

Akhirnya hari jumat kemaren pas waktunya gladibersih, gua berkesempatan melihat interaksi negatif seperti apa yg Fidel hadapi dan seberapa intens dan bagaimana dia menanganinya.

Hari itu cukup stress buat anak2 krn gladibersih dilakukan di tempat pentas mereka di teater tanah airku taman mini indonesia indah. Jadi, anak2 diminta kumpul jam 8.30 di sekolah lalu naik bis rame2 ke taman mini.  Guru2 yg serba sibuk akhirnya membuat suasana sekolah ga seperti biasanya. Pager pemisah dideket ruang tunggu dibuka lebar, gada suster atau guru yg nyambut seperti biasa, motor2 parkir ga seperti biasa, sekolah sepi krn murid yg giliran pentas sore udah berangkat, pintu kelas dikunci. Fidel mulai menunjukan tanda2 panic attack persis kl dia menghadapi situasi baru. Gua udah apal banget, bahwa dalam situasi ini ada kemungkinan hal2 kecil bisa bikin dia nangis bad mood.

Gua memang rencana nunggu sampe dia naik bis, baru mau jalan2 di taman mini sembari liat lokasinya dan dilanjut dengan ngajak Bella jalan2 ke taman burung, trus jemput lagi langsung di teater tanah airku. Jadilah gua berkesempatan utk nonton Fidel sama temen2 nya di grouping disuruh baris nunggu masuk bus. Nah biasa dong, namanya berdiri berkelompok pasti dorong2an terjadi. Tiba2 gua liat Fidel tadinya ketawa2 tiba2 mukenye kenceng. Ga lama dia teriak ke temennya: sakit tau! Tapi temennya cengar cengir aja. Ada temen lain yg dari gelagatnya mau melerai trus ga jadi. Tapi o-ow, Fidel ngepelin tangan trus nonjok bahu temen yg dia teriakin tadi. Seketika wajah temennya juga kenceng, trus balik ngepelin tangan ngancem mau bales. Tapi Fidel tambah nyolot sambil nantangin dan teriak: apa!  sembari nyiapin kepalan tangan lagi. Gua yg setengah matii nahan diri utk ga melakukan tindakan yg bisa dianggap melanggar aturan. Selama belum baku hantam, gua harus tahan sikap netral, apalagi kehadiran gua antara disadari atau ga disadari nih ma Fidel dan temen2nya, maklum ruame banget. Untungnya si temen ga ngelanjut dan suasana pelan2 mulai adem lagi, dan katanya sih berlangsung adem sampe gua jemput dia lagi jam 2 siang di teater tanah airku.

Sabtu, 31 Agustus 2013 adalah hari H. Jam 10.30 ngumpul di sekolah, dan ternyata dirias juga disekolah, setelah itu anak2 dianter naik bus untuk nunggu pentas jam 7 malem. Gua pikir ini bakalan jadi kali pertama gua ninggalin Fidel begitu lama sampe malem untuk suatu acara. Eh ternyata ga juga, gua nganter dia sampe masuk bus itu sekitar jam 1 siang, dan setelah selesai giliran Fidel tampil, sekitar jam 8 malem dia udah gabung sama gua didalem gedung nonton pertunjukan sampe selesai.

Diluar dugaan, Bella suka banget nontonnya. Dia sibuk tepuk tangan, terus teriak2 liat orang nari2 dan nyanyi2 sembari belum ngerti dong ya, dia juga dengan lucunya langsung pelukan erat2 waktu lampu2 dimatiin, tapi ga sampe nangis sih, krn ga lama lampu mati trus lampu panggung kan nyala tuh terang benderang, waah dia terkagum2 pokoknya heboh berat deh.

Acara selesai sekitar jam 9 malem, langsung arah keluar taman mini, yang mana macet. The rest of the story mah cheesy. Kena macet. Mampir makan dulu deket taman mini. Pulang sampe rumah hampir jam 12 malem, musti gendong anak2 keluar dari  mobil. Gendong Bella mah ga berat, tapi kakaknya ituu, ampe nungging2 deh gendongnya.

I loove this expression. Menurut gua, menggambarkan keseriusan Fidel, hehehe lebay keknya ya

I loove this expression. Menurut gua, menggambarkan keseriusan Fidel, hehehe lebay keknya ya gua

kondisi panggung yang warna warni

kondisi panggung yang warna warni

Bella's wardrobe: Tutu, Romper and an earmuff. Tapi earmuffnya dilepas teruss

Bella’s wardrobe: Tutu, Romper and an earmuff. Tapi earmuffnya dilepas teruss

si bayi perempuan yang mulai bisa gaya

si bayi perempuan yang mulai bisa gaya

Fidel dengan riasan si burung hantu

gaya2an sembari ngantri mau dirias wajah

Yang lagi dirias ^_^

Yang lagi dirias ^_^

Antri bersama burung hantu yang lain mau naik bus

Antri bersama burung hantu yang lain mau naik bus

Kegiatan Fidel (dan keluarga) mengikuti pentas seni memperingati 75th karya para suster ordo ursulin di komunitas St. Vincentius ini pengalaman berharga buat kita. Dan semakin menegaskan bahwa Fidel memang  ingin (dan sudah berada) ditempatnya yang sekarang ini, karena dia tetap semangat belajar, semangat bikin tugas2 sekolah juga latihan manggung, aah I love you boy.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s