Ultah Bella yang pertama

Klisenya pasti gini, “Ga terasa ya tau2 Bella udah setaun” Tapi, berhubung 24/7 ngurus anak-anak berdua Wangsit, kita menjalani hari dan trying to survive on a daily basis. Cuma sekali aja Bella kita titipin ke Omanya. Yaitu, saat nemenin Fidel yg harus tes masuk SD Vincentius dalam kondisi demam karena sakit cacar air. Waktu Fidel tes masuk SD BPK Penabur, Bellapun kita bawa serta karena Fidel udah ga demam.

Udah selama setaun, kita absen jalan2 jauh, absen nongkrong2 ampe malem, absen nonton bioskop, absen nginep2. Karena, Bella memang ga bisa dititipin dan juga ga bisa pergi2 terlalu lama. Jadi,  ya sebenernya sih setahun ya terasa juga.

Selasa 23 juli 2013 kemaren, tepat usia Bella yang setaun. Ga ada perayaan ultah, hanya bikin ibadat syukur untuk satu lingkungan Rosa de Lima. Pesen tumpeng nasi kuning di Kiki Catering. (Review tumpeng nanti ya kalau sempet postingan gua edit lagi, atau bikin posting tersendiri, yang pasti Kiki Catering di Jatiwaringin, recommended banget)

DSC_2873

DSC_2876

DSC_2859

DSC_2894

Flashback lahiran Bella, inget cekit2nya kontraksi sama mules nya😐

Ceritanya, minggu 22 juli 2012, pergi ke Cikanyere sekeluarga. Hari perkiraan lahir Bella udah deket. Kita inget, dulu waktu hamil besar Fidel juga kita pergiin Cikanyere, minta ujud untuk lahiran sehat selamat, maka pas hamil besar Bella juga kita niat samain. Bedanya adalah, waktu itu pergi berdua aja, kali ini perginya ada Fidel, ajak eyangnya juga. Perjalanan ke Cikanyere agak bumpy. Banyak jalan rusak. Udah kepikiran nieh, aduh kegoncang2 gini, bisa2 lahiran besok deh.

Eh, bener aja dong. Dini hari jam setengah 3, tiba2 perut kok kayak ketusuk, trus pecah deh ketuban. Waktu Fidel, ga ngerasain pecah ketuban, karena ga pecah ketuban dan ga ada kontraksi, sehingga lahiran sectio. Yang ini beneran beda!

Tiap berapa menit, perut rasanya ada yang remes, abis itu kayak ketusuk, sakit banget. Sampe2 mau jalan susah, apalagi air ketuban juga masih ngalir aja terus. Masih gelap sampe RS St. Carolus, mau masuk ke bagian lahiran bayi, jauh banget.

Sebenernya ga gitu sreg lahiran di Carolus, karena rumah sakit tua. Rasanya spooky. Makanya pas hamil Fidel dulu kontrolnya ke dsog di Hermina Jatinegara. Tapi, pengalaman hamil yang ini, gapapa deh lahiran di Carolus. Biarpun rumah sakit tua, tapi masalah penanganan bumil dan bayi rasanya mantep banget. Rasanya ga ada yang ngalahin. Pelayanannya relatif ga komersil, ga bersponsor. Jadi, apa yang direkomendasiin, murni karena harapannya untuk kesehatan ibu dan bayi, bukan karena sponsor dari mana-mana.

Sampe bagian lahiran gitu, bagian apa gitu ya namanya lupa, Immanuel kayaknya ya. Suster2 dan bidan2nya baik, helpful, cekatan. Karena dari rumah udah mandi, yaudah tinggal ganti baju aja. Paling nikmat sih kayaknya lahiran dirumah ya, tapi berhubung udah pilih lahiran di RS, ya jalanin deh. Dari kira2 jam 3.30 pagi sampe jam 07.30 tersiksa banget. Mau duduk, punggung kayak mau patah. Tapi kl rebahan terus ga enak rasanya, mana rasa sakitnya makin menjadi-jadi. Mau ngapain aja serba salah. Mana flek2 masih terus ngalir. Rasanya mau buru2 udahan.

Jam 07.30 dokter dateng utk cek. Katanya bukaannya lambat banget, akhirnya diinduksi. Efek diinduksi kan ga langsung ya. Tapi, begitu udah bukaan sepuluh. Dalam hati ngebatin, akhirnya ngerasain juga lahiran normal rasanya kayak apa. S

eperti biasa, klise lagi, ga terkatakan, ga tergambarkan, deh rasanya, semua rasa sakit campur baru tereskalasi jadi satu. Kira-kira kalau dideskripsikan pengalaman gua gini, kalo kontraksi kan cekit2 ya kayak ditusuk2. Tapi kl udah bukaan 10 mau lahir itu mulesss tak terkira, rasanya mules yg bisa ngelolosin bantal lewat jalan lahir deh.

Yang jelas, menurut gua, give birth naturally is a privilege, an honor that many moms declined to experience, and that should be counted as their loss.

Pas udah bukaan 10, yang nemenin disamping gua adalah Mama. Yes, mama. Secara insting, memang rasanya lebih pengen ditemenin mama. Selain itu juga karena Wangsit takut pingsan liat darah segitu banyaknya. Susternya udah wanti2, kl ga tahan lihat darahnya baiknya jangan terlalu deket. Ya udah, sembari ngeden, si Mama ada disamping sambil doa Salam Maria.

Waktu Fidel lahir kan sectio, Wangsit nemenin disebelah gua, sembari doa Salam Maria juga. Kali ini Mama yang doa Salam Maria sembari Bella lahir. Begitu lahir, ya ampun lega nyaaaaaaaaa.. Dari pinggang kebawah ga kerasa apa2 deh. Klise lagi, sakitnya terbayar. Yang jelas, gua langsung minta maaf sama nyokap, bilang makasih udah nemenin gua lahiran normal.

Bisa ngelahirin anak perempuan secara normal, ditemenin nyokap sendiri buat gua adalah berkat dari Tuhan yang tidak terhingga. Semoga Tuhan kasih kesempatan buat gua untuk dampingi anak-anak, terutama dampingi Bella saat dia melahirkan.

Diambil beberapa jam setelah lahir, sambil nunggu persiapan kamar

Diambil beberapa jam setelah lahir, sambil nunggu persiapan kamar

IMG03849-20120724-0754

Kalau pas lagi rame lahiran, jemur pagi bisa kayak parade gini

Kalau pas lagi rame lahiran, jemur pagi bisa kayak parade gini. Kereta bayi yang dipake itu buat membedakan kelas perawatan yang dipilih.

IMG03864-20120724-0844

Lahir hari senin 23 jul 2012, hari rabu 25 jul 2012 udah pulang. Selamat datang bayi perempuanku, Bella, emmuah.
Dan, puji Tuhan, 12 bulan kemudian, inilah Bella dan Fidel.

CIMG2661

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s