Seminggu setelah ga homeschool

Udah seminggu Fidel bersekolah formal. Semua atas pilihan dia sendiri, bahkan ga goyah waktu gua sampaikan minus2nya sekolah secara kurang berimbang. Bahkan, suatu waktu, di minggu2 sebelum mulai sekolah, Fidel sempet bilang gini, “Ma gapapa kan kalo aku mau sekolah? Aku pengen tau rasanya kayak apa. Siapa tau aku suka” Kata2 itu disampaikan dengan nada yg lirih seolah2 takut menyakiti hati gua. Gua bilang kurleb nya gini, “gapapa kok Del, pokoknya Bunda ikut hepi kalau kamu hepi. Kalau kamu mau coba sekolah, ayo kita sekolah”

Rada jleb juga sih, karena kita tadinya percaya banget bahwa bersekolah bukan sesuatu yang akan Fidel inginkan. Apalagi buat kita, ga sekolah bukan berarti ga belajar. Kita yakin banget, 7 tahun lebih banyak belajar bukan di bangku sekolah, dan banyak melihat dunia secara alami bukan simulasi justru lebih membentuk Fidel jadi lebih seperti sekarang ini. Tapi, ternyata dia minta dengan kekehnya. Apa mungkin karena dia belum pernah melihat dunia dari sudut pandang bersekolah itu ya?

Trus, gimana transisinya selama minggu pertama? Semenjak dia keterima disekolahnya, berbulan2 gua monolog, membayangkan berbagai situasi ga enak yang akan gua hadapi, dari mulai takut Fidel susah bangun pagi, susah membiasakan diri dengan situasi sekolah, cengeng, atau bahkan ga mau ditinggal.

Ternyata, puji Tuhan, semuanya ga ada yang kejadian. Ga ngerti kenapa deh. Fidel yang susah bangun pagi, jadi gampang banget bangun pagi. Susah tidur malem, trus dalam semalam tiba2 jadi sadar sendiri, masuk kamar trus tidur. Pokoknya, sisi-sisi Fidel yang tadinya masih kita coba kembangkan, ternyata mekar sendiri dengan indahnya.

Sejauh yang kita tau, Fidel memang ga punya masalah bergaul dengan teman sebaya atau ga sebaya, karena memang udah setaun terakhir ini sering main sama tetangga2 yang macem2 umur, latar belakang, budaya, agama, apalagi pendidikan. Tapi, tetep aja ada rasa khawatir. Apalagi, itu kan stigma anak homeschool ya. Selalu aja sampe bosen kita ditanyain gimana sosialisasinya Fidel yang dianggapnya dirumah aja. Wek, kalo dirumah aja sama si mbak pembantu rumah sih memang sosialisasinya bakal terganggu. Kalo dirumah aja sama orangtuanya yang selalu berusaha meningkatkan kualitas diri, kan lain. Apalagi kalo dirumah dengan akses internet lancar tapi diawasi penggunaannya, ya sosialisasi bukan isu penting kale.

Sampe skrng rasanya mau nangis membayangkan dia kembali belajar dari buku, jaman neneknya aja udah belajar cuma dari buku. Kalau sekarang, belajar udah bisa dari, misalnya, ipad, yg jelas lebih interaktif, kreatif dan update, kenapa musti belajar dari buku? Balik jaman dulu dong. Tapi, akhirnya, inilah ujian hidup buat kita, ujian yang sebenernya.

Kita merasa kita sebagai orangtua berusaha menyiapkan pendidikan yang terbaik untuk anak kita. Tapi, ternyata anak kita diusia 6 taun juga punya pilihan sendiri. Pilihan yang dia lakukan dengan sadar, tanpa penyesalan, bahkan penuh semangat.

Udah gitu, memang, sebagai orangtua, hati dan semangat kita musti lentur. Kalau hati dan semangat kita sekeras baja, maka besar kemungkinan kita ga bisa terima penolakan anak kita, dan kemungkinan hati dan semangat kita akan patah menghadapi penolakan. Tapi, ternyata, kalau kita bersedia melenturkan hati dan semangat, banyak terbuka pintu2 baru menuju dunia yang kita ga pernah bayangkan.

Fidel memang sekarang bersekolah formal. True, banyak kebiasaan keluarga jadi berubah. Tapi ternyata, baru seminggu ini, rasanya perubahan ini arahnya positif. Karena, afterschooling masih bisa dijalankan. Selesai jam sekolah, setelah selesai siap2 untuk tugas sekolah besoknya, Fidel masih ga lepas dari banyak kebiasaan yang dia bawa dari saat masih belajar dirumah. Dia masih hobi main catur, hobi browsing di google dan youtube, utak atik lego, latian piano, main sepeda, mengembangkan keingintauan atas banyak hal dengan diskusi. Bahkan, dia semakin terbuka, komunikatif, semakin bersemangat. Jadi, rasanya sekolah ga membatasi dia, tapi justru menambah satu bab baru di hidupnya.

Berikut parade foto dia di hari2 pertama bersekolah. Karena ga mau ribet, kita cuma pake kamera poket biasa, yang mana ternyata hasilnya banyakan blur nya😦

Fidel di hari pertama masuk SD St. Vincentius

Fidel di hari pertama masuk SD St. Vincentius

Hari pertama, parents masih diijinin berkeliaran di area sekolah. Besok2nya? STERIL

Hari pertama, parents masih diijinin berkeliaran di area sekolah. Besok2nya? STERIL

CIMG2573

CIMG2576

Hari kedua sekolah, dateng pagi, ngobrol ma temen

Hari kedua sekolah, dateng pagi, ngobrol ma temen

Halaman sekolah SD St. Vincentius

Halaman sekolah SD St. Vincentius

Jumat, pulang sekolah dapet PR pertama, maunya langsung dikerjain

Jumat, pulang sekolah dapet PR pertama, maunya langsung dikerjain

CIMG2607

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s