Visit Trans Studio Bandung 2013

Waktu jamannya Trans Studio Bandung lagi ngetrend, kita masih bebas mau fieldtrip kemana aja dan kapan aja. Gua inget, waktu itu tahun 2011, pilihan buat kita antara pergi ke Trans Studio Bandung atau ke Universal Studio Singapore atau ke Hongkong Disneyland. Gua berat ke Hongkong Disneyland, Fidel mana aja terserah, Wangsit maunya cukup ke Universal Studio Singapore. Tapi sekarang agak susah pergi2 naik pesawat jauh. Kalo dirunut2, awalnya pas pergi jauh ke Israel, krn naik pesawat besar yang stabil nan sturdy, jadinya serasa ga ada masalah. Nah trus, berikut2nya, dia sendiri naik pesawat keluar kayak Jogja dengan kondisi cuaca ga begitu bagus, ditambah misalnya landasan Jogja ga begitu panjang, jadi landing dan take off nya bikin trauma. Abis kejadian itu, susah bangetlah ngajak dia pergi2 jauh kl naik pesawat. Waktu itu kita akhirnya pergiin ke USS, perginya cuaca cerah ceria, jadi ga ada masalah dengan aviophobia, walaupun pas take off dan landing dikedua tujuan, tetep aja dia gelisah.

Pulang dari USS, kita masih bingung antara mau lanjut HK Disneyland atau langsung aja ke JP Disneyland dan Disney Sea, eh lagi bingung2 dan sibuk ngumpulin duitnya, ternyata plan A gagal total, diganti dengan plan B yaitu punya baby lagi dan Fidel masuk sekolah. Bye-bye rencana fieldtrip around the globe.

Abis Bella lahir, udah maleslah mikirin jalan-jalan, apalagi jauh, apalagi nginep, karena dia masih baby gini. Makanannya ribet dan pola tidurnya ribet. Kita pilih jalan2nya ke tempat yang deket2 aja, bisa dijangkau mobil dan pulang hari. Tapi, memang utk tujuan seperti Trans Studio Bandung yaa masih nanti2 aja, pengennya pas Bella udah mulai bisa nikmatin. Apa daya ternyata dapet gratisannya sekarang. Kita dapet gratisan berupa tiga tiket masuk, nominal 500rb buat dipake disana, sama nginep di hotel The Trans semalem doang.

Pertamanya bingung, dipake ga ya, ga gitu semangat mbayangin bawa baby ke tempat yg rame gitu, krn mikirin nti ganti popok dimana, nyusuin dimana, belum kalo antrinya lama.  Tapi, mikir dan diskusi sebentar, yaudah coba aja dulu, kalo Bella rewel ya pulang aja. Jadi, cuma nginep hotel The Trans aja yg angus ga kepake. Kalo masalah hotel, memang kita sepakat nanti ajalah nginep2 nya kl Bella udah gedean dikit.

Maka, pagi jam 06.30 udah jalan arah Bandung, perjalanan relatif lancar, krn jam sembilan udah  nyampe. Anak2 masih seger dan ceria.  Kita nyamper budenya anak2 dulu yg nginep di hotel Horison, trus ABF disana. Selesai, jam sepuluh jalan ke Trans Studio Bandung.

Itu tempatnya kan jadi satu sama hotel dan mall, jadi ya luasnya lumayan ya. Abis parkir, kita masuk malnya dan mau ke venuenya agak bingung gitu. Tanya2 eh ternyata kalau mau masuk bisa naik dua lantai dimal, atau keluar dulu  di lobby trus naik eskalator khusus dan ketemu di ujung yg sama dengan orang yg naik lewat dalam mal.

Trans Studio Bandung atau gua singkat aja TSB ya, itu tempat bermain indoor, dengan beberapa wahana yg bersponsor, misalnya disponsori produk sepeda motor dan atau mie instan.

Pertama kali masuk kita difoto2 gitu, yg mana nantinya kita diminta nebus fotonya seharga seratus ribu per lembar.  Waktu di USS mereka juga adain ajang foto trus nodong, tp menurut gua ya caranya lebih elok. Kl Universal Studio Singapore itu banyak kasih sesi motret bersama ikon2 mereka, misalnya sesi foto bersama pinguin dari film Madagascar, atau Shrek atau Kungfu Panda. Caranya sama, kita diijinin kalo mau foto sendiri, tapi mereka udah siapin juga juru fotonya. Tapi kl kita mau foto sendiri gpp juga, dan penting bahwa kita ga disuruh bayar untuk foto dideket bola dunianya yang terkenal itu.  Nah, di TSB ini baru juga di entrance gate, kita disuruh pause utk difoto beberapa gaya. Kebayang kalo lg rame ngantri ga enak dong ya sama orang belakang kita. Nambah2 in antrian di pintu masuk.

Habis masuk, kita ditawarin nyoba playground untuk anak2 dulu, model kayak carousel, bombom car, dsb. Ya udah nyoba aja dulu yg selewatan kita. Fidel main bombomcar dan nyobain carousel abis itu dia minta naik ke trans car.

ciye ciye yg antri. Jauh2 ke Trans Studio Bandung antrinya masak bombomcar

ciye ciye yg antri. Jauh2 ke Trans Studio Bandung antrinya masak bombomcar

Trans Car itu sederhananya permainan mobil2an didalam sirkuit, hanya aja sirkuitnya itu satu mobil diisi dua orang, satu orang dgn tinggi badan >135cm boleh nyetir. Krn Fidel belum lewat angka segitu maka yg nyetir tetep ayah. Antrinya lumayan lama, yg membuat gua sedikit nyesel ga beli kartu VIP. Persis di USS juga, TSB jg jual kartu vip, yg antriannya dibedain. Save time and save energy banget. Cuma, harga kartu vip itu seharga satu kali entrance TSB, selesai naik Trans Car, kita berhitung, kl mau upgrade ke vip utk dua orang biayanya 500rb, sementara yg keliatannya butuh kartu vip cuma satu tempat lagi aja, namanya marvel 4D. Ya udahlah yaaa, ga usah aja.

CIMG2253

CIMG2261

sayang jg tracknya itu mengarah ke bawah, dan beda lantai denganbyang nunggu, jadi kita ga bisa nonton

sayang jg tracknya itu mengarah ke bawah, dan beda lantai dengan yang nunggu, jadi kita ga bisa nonton

Abis itu sedikit menjauh dari keramaian krn Bella mulai kriyep2 di stroller, maka kita masuk ke Science Fair atau Science Project ya namanya.

Bella pules di stroller dengan earmuff nya

Bella pules di stroller dengan earmuff nya

Lumayan juga tempat science nya itu, cocok buat Fidel. Banyak yang menarik. Mulai dari belajar sederhana mengenai konsep berat jenis cairan, sistem pencernaan manusia, teori evolusi om Darwin, dan banyak lagi. Gua kira, karena belajar ditempat seperti itu ga bakal masuk ke otaknya. Ternyata pulang dari sana, dia masih inget, salahsatunya dia bilang gini sama gua: kalo sirop sama air berat jenis beda, mana yang lebih ringan ya? Wedeeehhh, kewl.

Simulasi sistem pencernaan manusia

Simulasi sistem pencernaan manusia

:|

😐

Katanya sih gambar yg kanan itu perkiraan wajah Fidel di usia 45 tahun

Katanya sih gambar yg kanan itu perkiraan wajah Fidel di usia 45 tahun

Selanjutnya kita nyoba jalan ke arah rumah hantu. Setelah nyoba rumah hantu di Taman Safari Indonesia, tu anak kapok ga mau lagi masuk rumah hantu. Walaupun gitu, kita tetap nyoba liat dari deket. TSB ini terbagi jadi tiga area. Pertama namanya, Studio Central. Area kedua, Magic Corner, dan area ketiga. The Lost City. Kita nyoba visit ke Magic Corner. Disitu ada playground anak-anak, dan tempat makan. Kita pikir, mungkin akan makan disitu. Tapi, ternyata engga. Di area Magic Corner itu ada wahana namanya Dragon Rider. Fidel minta2 mau naik. Wangsit udah bilang ga mau. Gua akhirnya nemenin Fidel. Gua pikir tadinya ah biasa aja, ga nakutin. Ternyata, usia 30 taun ke atas memang lain rasanya kalau mau naik wahana yang ajrut2an gitu. Cukup sekali gua naiknya. Ga mau lagi. Jadilah abis itu, kita foto2 sebentar, Fidel foto2 sama drakula. Abis itu, cari makan diarea lain yang relatif lebih sepi, karena gua takut Fidel minta ditemenin lagi naik itu Dragon Rider. Abis makan, lihat2 sebentar trus pulang.

Sebenernya pingin fotonya bareng drakula aja, tapi temennya juga ikut2 nempel mau masuk frame, jadi yaaa oke deh, say: cheese!

Sebenernya pingin fotonya bareng drakula aja, tapi temennya juga ikut2 nempel mau masuk frame, jadi yaaa oke deh, say: cheese!

Memfungsikan gendongan ungu yang jarang kepake

Memfungsikan gendongan ungu yang jarang kepake

Pas arah pintu keluar, kita diarahkan untuk melihat foto2 kita selama didalem sana. Ada satu yang kita tebus, karena pas banget kita ga punya foto berempat.

Bye Trans Studio Bandung, see ya in another five years ahead

Bye Trans Studio Bandung, see ya in another five years ahead

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s