Visit Taman Safari Cisarua 2013

Terakhir kali ke ngunjungi TSI itu hampir dua taun lalu, beberapa bulan sebelum prego Bella. Bulan ini, ada dua alesan kenapa bela-belain ngunjungin lagi. Pertama, karena Bella mulai suka sama binatang, jadi kita pikir pasti seru banget liat reaksinya berhadapan dengan binatang. Kedua karena sebentar lagi Fidel masuk sekolah, yang mana ga mungkin kita pergi ke TSI pada hari kerja yang juga pastinya hari sekolah. Jadilah, kemaren pas ada waktu kosong, kita pergiin kesana. Kita selalu berusaha agar anak-anak sebelum mencapai usia pre-teen, punya banyak kenangan indah bersama kita, dan berhubung anak-anak cepat lupa, kita sekarang juga selalu berusaha dokumentasi setiap kenangan itu dari sudut pandang kita. Lucu juga kan kalo 5-10 taun lagi Fidel baca jurnal dan diingatkan lagi betapa kita sayang banget sama dia juga sama adiknya.

Oke, dari rumah pagi jam 8.00, jalanan kalimalang relatif sepi, tol arah puncak pun sepi karena lawan arus. Masuk Gadog ternyata rada terhambat, karena ada pasar juga ada bubaran sekolah. Sampe TSI sekitar jam 10.00 WIB. We plan to make this trip nice and sweet. TSI relatif sepi, ga rebutan saat lihat binatang. Yang pertama kita liat adalah gajah. Wah seru banget, Bella terpesona sampe teriak2 mulu liat gajah. Lama banget kita disitu.

DSC_1957

Selain gajah, ada hippo, beruang, rusa, jerapah, yaah semuanya lah ya. Kita berdua mah udah lumayan bosen dari jamannya Fidel bolak balik TSI, tapi ini kali pertama Bella kesini, jadi liat reaksi dia, dan reaksi kakaknya sih, ya kita seneng banget. Kalo dulu Fidel agak takut dideketin binatang sampe pas depan kaca mobil gitu ya, kl Bella karena dibawa ke TSI masih bayi banget gini ya enjoy2 aja, belum ngerti takut.

Keluar dari area pertama yang liat binatang dari dalem mobil itu kira-kira jam 12 siang. Lama juga ya bo, haha. Abis itu, Fidel mau coba masuk rumah hantu. Ga tau sejak kapan, di TSI adain lagi rumah hantu. Gua inget jaman SD pernah ke masuk rumah hantu sama temen-temen sekolah di TSI, tapi abis itu ga pernah inget lagi.

TSI ini hebat banget manajemennya. Selalu ada yang baru dan bikin kita penasaran. Kita pernah bela-belain ke TSI bawa Opa Oma nya di libur lebaran, yang mana penuuh mulai dari jalanan puncak sampe masuk TSI nya, karena termakan iklan di koran, yaitu “berenang bersama buaya”. Ancur kan, kirain gimana gitu ya berenang kok sama buaya. Udah bela-belain masuk TSI penuh, berenang di kolam air es, eh ternyata kita cuma renang seblah-seblahan sama kolam buaya, tambah lagi yang mana bikin kecewanya adalah, buayanya, walaupun dibilang buaya muara, ternyata masih keciil. Hilanglah semua ketegangan excitement yang dibawa dari Jakarta. Abisnya, kita bayangin buaya muara kan gaban-gaban tuh, kl buayanya panjang 5m trus brenang seblah2an beda kolampun kan tetep kewl, nah ini buayanya semenil2 gini, tidur mulu lagi, jadi ga bisa bedain antara buaya atau patung buaya.😐

Balik lagi cerita kemaren. Kali ini yang menurut kita baru salah satunya adalah rumah hantu. Jadi begitu masuk parkiran, yang dicari ya rumah hantu. Ga susah nyarinya, tapi berhubung cuma pergi berempat saja, maka ga bisa semua masuk, kita bagi2. Fidel sama Wangsit masuk rumah hantu, gua sama Bella yang lagi tidur di stroller nunggu diluar.

Sempet2in foto depan rumah hantu di Taman Safari Cisarua

Sempet2in foto depan rumah hantu di Taman Safari Cisarua

Sempet baca sedikit temanya, si rumah hantu itu intinya adalah hantu-hantu yang kena ledakan beracun dari sebuah pabrik atau apa gitu ya. Ga gua terusin, krn hiiy, gua juga penakut. Untung gua ada alesan jagain Bella jadi ga perlu ikut masuk. Gua malah lebih kepingin masuk samping rumah hantu ada toko boneka binatang, rasanya pengen beli semuanya deh, haha, payah.

Ini dia tampak depan rumah hantunya

Ini dia tampak depan rumah hantunya

Ga lama durasi di rumah hantu, cuma sekitar 2 menit didalem, total sama antri sekitar 5-7 menit kayaknya didalem. Sementara itu ya gua mondar mandir sembari nunggu Bella bangun. Eh, ga lama keluarlah Fidel sama Wangsit. Haha, udah ketebak banget ya, tu anak takut. Mukanya pucet gitu, trus pasang muka stres sambil tangan nutupin muka. Bapaknya sih nyengir2 aja. Gua rasa karena antara castnya sama Wangsit, ya masih sereman mukanya sediri kali ya, haha.

Ya udahlah, keluar dari situ, kita udah niat mau nonton Lions Show. Tapi baru jam 12.30 sementara Lions Show nya nanti jam 13.30, berarti kita ada waktu untuk leyeh2 bentar sama nyobain apa kek permainan deket2 situ, plus ada tempat jual2 souvenir lagi, asyik. Depan rumah hantu itu berjejer permainan macem2 model yang Dufan buat anak-anak, kayak jet coaster, atau ontang anting. Kayaknya ini baru juga deh, soalnya masih pada kinclong ini mainan. Kita nyobain satu yang menarik, dulu di Mal Artha Gading pernah ada ini mainan, model kora-kora mini. Naiknya ga antri, seneng deh. Udah gitu, seru! Apa gua yang cemen ya? Haha, bingung deh ga tau juga.

Guanya lebih norak dibanding Fidel *tutup muka*

Guanya lebih norak dibanding Fidel *tutup muka*

DSC_2053

DSC_2062

Sembari nunggu Lions Show, biasaaa, godaan banget liat souvenir2nya. Tapi gua berhasil menaklukkannya #hah, sombong.

Jam 13.20 kita antri buat nonton si harimau. Wah penuuh auditoriumnya. Phiuh, udah babak belur disikut sana sini, akhirnya duduk ditangga deh berempat.

DSC_2081

Abis kita duduk gitu, nunggu kira2 15 menit, diputerin lagu. Sayangnya adalah, kita diperdengarkan musik pop top40. Kayaknya kurang berkesan. Gua inget kita bertiga pernah ke Jurong Bird Park di Sing. Tempatnya ya ampun, cuma dapet nilai 5,5 deh kl dinilai dari luasnya dibanding  TSI. Tapi, ada satu kejadian, kita lagi nunggu itu burung2 mau action, kita dikasih denger lagu2 original dari bird parknya, bukan sembarang lagu top 40. Jadi opening titlenya itu juga membangun suasananya, kita nunggu sembari diiringi lagu, walaupun minus one doang ya, tapi buat anak2 semakin excited, ga keluar konteks. Kalo kemaren ini kita dikasih denger lagunya PSY, Gangnam Style. Gua jadi bayangin itu harimau pada mau joget2 ala gangnam, haha. Tapi shownya sendiri, keyrenn mak. Apalagi pas harimaunya action naik2 ke atas pohon gitu.

Ngeri juga ya kl itu harimau memutuskan mau loncat ke arah berbeda gimana ya?

Ngeri juga ya kl itu harimau tiba2 memutuskan mau loncat ke arah berbeda gimana ya?

Selesai nonton, kita buru2 mau lanjut ke cowboy show terus udahan di TSI. Eh ternyata mendung dan hujan deras banget. Jadi di cowboy kita ga dapet nonton dari awal acaranya. Kalo di brosur, katanya ada tambahan red bull, tapi kita ga liat tuh. Jadi, ya udah apal seapal2nya deh kapan itu cowboy2 mau loncat kek mau nyebur kek, seneng tapi nothing new.

Shownya kelarpun ujan masih ngamuk, jadi terpaksa lah kita buang2 waktu disana, makan mie instan sama burger. Sembari ketawa senep baca tulisan di foodcourtnya, “maaf, kami tidak menjual air panas” Kenapa begitu? Karena ya, itu mie instan harganya cuma dua ribu perak kan dijualnya disana jadi delapan ribu, mungkin aja banyak yg merasa asertif dengan bawa sendiri mie instannya dan hanya mau beli air panas buat nyeduh itu mie. LOL.

Rute keluar dari TSI, lancar jaya, seneng banget, maklum biasa ngerasain buka tutup puncak ya, jadi bisa langsung turun dari TSI cuma 10 menit nyampe jl raya puncak itu kemewahan banget buat kita. Biasa sejam atau dua jam matiin mesin mobil nunggu bukaan turun satu arah. Seperti biasa nyate kadir. :p #dapet salam dari kolesterol

Abis nyate, lagi2 rute biasa adalah beli susu di Cimory. Kita jarang banget makan di Cimory, karena berapa kali nyoba, rasanya yaa begitulah, yuropian food kali ya, kalo kemaren2 pergi bertiga yang nikmatin cuma Fidel, makanya kita jarang makan disitu, karena Fidel suka juga kl diajak makan sate kadir. Nah, tapi ini Cimory buka resto baru dari setaun lalu, beda tempat dan beda tema. Biasanya kan kita makan dikasih pemandangan gunung dan bukit, tapi lokasi yang ini kita disuguhin pemandangan sungai. Pertama kali ke Cimory riverside ya setaun lalu, sehari sebelum Bella mau lahir, pulang dari Cikanyere, mampir sana beli susu dan produk dairy lainnya, tapi ga makan, karena udah kenyang nyate. Trus setelah Bella lahir itu beberapa kali ke Cikanyere pulangnya kita pengen nyobain makan di yang riverside, tapi maless banget. Abis makananny gitu doang, cuma sosis2 biasa aja, palingan cuma Fidel yang makan lahap. Gua sama Wangsit lebih suka makanan yang lebih tradisional. Tapi, kemaren Fidel protes ga mau sate, maka kali ini biar adil, abis nyate, kita mampir juga di riverside buat makan. Yaah, gitu deh. Ga spesial, cuma assorted sausage, zuppa soup, dll. Pemandangannya aja yang lain dari Cimory yang mountain view. Yang ini sesuai namanya riverside, kita disuguhin pemandangan arus sungai.

DSC_2130

Zuppa soup yang sering kan itu pastry nya dibake bersama cup isi soupnya. Kl ini engga, jadilah pastry nya ga nempel banget, tumpah2 semua dimeja

Zuppa soup yang sering kan itu pastry nya dibake bersama cup isi soupnya. Kl ini engga, jadilah pastry nya ga nempel banget, tumpah2 semua dimeja

ciyee yang pake lensa mikro, makanannya jadi keliatan lebih enak dibanding aslinya

ciyee yang pake lensa mikro, makanannya jadi keliatan lebih enak dibanding aslinya

Review untuk yang riverside ini adalah, lokasinya well planned. Parkiran luas, tempat makan luas, tempat jualan produk susu dan dairy nya luas. Makanan udah lebih variasi. Interior tempatnya bagus, nyaman banget. Ga ada celanya deh, kecuali satu, kenapa ga jual sate kadir sik?? #maksa

Setelah kita selesai makan, dikasih kuesioner, diminta isi, hadiahnya pulpen gambar sapi. Katanya gini: silakan ya bu, diisi, kl bisa tolong kasih komentar jg, trus pulpennya dibawa pulang aja buat ibu. Weleh2, mantap deh. Gua berpikir keras, dan akhirnya merasa menemukan jawaban pintar setelah tingak tinguk sana sini, yaitu ada belum adanya playground buat anak2. Setelah menyerahkan kuesioner, gua turun ke toilet nemenin Fidel, dan menemukan bahwa  di lantai dasar itu berdiri dengan megahnya playground anak2. Haha, jadi malu. Abisnya suer deh, tiap ke riverside itu ya, ga napsu buat makan situ, antriannya panjaaang banget, jadi inget jaman2 the peak di lembang lagi happening, udah bela2in ngantri, sampe dalem, makanan apa aja juga abis. Malesin kan?

Well, sekian dulu ceritanya, semoga anak2 nantinya pas baca semakin mengerti kita sayang banget sama mereka, dan senyum mereka worth this journey more than anything, mengalahkan pegelnya gas kopling #makanya ganti matic ajah😀, atau mengalahkan pegelnya nahanin bayi posisi nen di mobil. Mmmuahh.

Duh tapi kenapa ga dapet foto mereka lagi senyum manis

Duh tapi kenapa ga dapet foto mereka lagi senyum manis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s