Packing untuk Family of Four

Rencana besok pagi-pagi kita mau jalan bareng sama orang-orang lingkungan Rosa de Lima untuk ziarek ke Biara Karmel di Lembang. Persiapannya selama ini masuk hitungan dadakan, sehingga sampai sore gua masih sibuk nyiap2in untuk acara anak-anak di sana. Padahal sih cuma nyiapin goodie bags, doorprizes sama pinatas, tapi kok ga selesai2 ya. Karena kecapean gua baru mood packing malem2, pas anak-anak udah tidur. Udah kelar pack dan unpack dan pack lagi, ngaso bentar sembari mikir, apa ada yang kurang atau kelebihan bawa ya. Cape mikir kayak orang bengong, ya udah gua blog aja ya, barangkali aja sembari ngetik ada yang keinget utk diunpack atau dipack lagi.

Baru kali ini pergi seharian dan keluar kota dan naik bus bareng Bella. Kemaren2 sih beberapa kali pergi ke Cikanyere atau pas survey ke Lembang, tapi kan naik mobil sendiri, yang mana carseat terpasang, bisa nen segala posisi, bisa berhenti dimana aja atau mutusin pulang kapan aja, kalau naik bus ya besok the first time, makanya harus dipikirin bawa mainan apa, bawa baju berapa, bawa stroller yang mana, waduh ribet.

Sedari Fidel kecil, gua selalu biasain untuk siapin sendiri apa-apa yang mau dibawa kalau mau pergi deket, pergi ngemal atau pergi jauh. Pertamakali Fidel pergi lumayan jauh banget sampe sekitar 15  jam perjalanan naik pesawat ya waktu ke Israel. Umurnya waktu itu sekitar 4 tahunan lah. Berhubung perginya ga winter, jadi rada mending, hanya jetlag aja kira-kira beda enam jam, Yerusalem dan sekitarnya lebih awal enam jam dari Jakarta dan sekitarnya, kalau ga salah inget. Jadi, untuk pergi-pergi yang deket, kita udah biasa, dan udah selalu berusaha travel light kapanpun dan kemanapun dah. Jadi inget, pulang dari Yerusalem itu kita kena excess baggage krn koper kita ada satu yang over 25kg. Jadilah dibandara Yordania yang kecil gitu kita terpaksa buka itu koper geda, keluarin sebagian barang masuk ke tas travel untuk dibawa ke kabin. Padahal udah travel light banget menurut kita, krn bertiga itu semua baju masuk di satu koper, ternyata itu koper beratnya 25kg lebih berapaa gitu kl ga salah inget, krn kita taruh beberapa botol anggur kana disitu bareng sm baju basah yg blum sempet kita keringin krn hampir tiap malem ganti hotel.

Balik ke urusan besok. Yang pertama diinget tentu aja itu stroller. Mau pake yang mana ampe pusing dulu. Karena waktu kita survey, daerahnya lumayan stroller-friendly, dan memang keliatannya stroller bakal butuh juga. Berhubung naik bus, si maxi cosi terpaksa pensiun dulu, kita pake quinny aslinya aja. Tapi, quinny zapp itu ga lipet payung, jadilah kita keingetan sama maclaren volo yang gua sayang banget itu. Kita test drive ke Bella keduanya. Dan keduanya dia ga suka,  haha, dia mah pasti pilihnya digendong dong ya, apalagi kl posisi strollernya diem. Trus kita keinget juga, areanya besok itu open air, kl ujan gimana, maka dicobalah itu masing-masing stroller gimana raincovernya. Review kita, raincover quinny payah banget dah. Udah strap nya ga pas, posisi nya kekecilan, gampang lepas. Sementara raincovernya maclaren mah enak, praktis simpel, pas banget strap nya. Cuma, setelah dicobain, kayaknya untuk anak umur 8M+ yang rada mungil kayak Bella, belum pas deh. Paling asyik sih memang si maxicosi. Tapi ya itu tadi, masalah gimana naruhnya dibus. Karena pesertanya membludak banget, bus kapasitas 59 bakal diisi 68 orang. Kebayang kan pasti ada yang berdiri atau duduk dimana tau deh. Kl bawa-bawa si maxcos kok kayaknya gimanaa gitu.

Ini tampilan si quinny dengan raincover nya yang kekecilan

Ini tampilan si quinny dengan raincover nya yang kekecilan

Dan ini si maclaren dengan raincovernya yang simpel dan pas di rangkanya

Dan ini si maclaren dengan raincovernya yang simpel dan pas di rangkanya

Gua sih lebih suka pake maclaren, krn lipet payung, bagian punggungnya bahan lebih tipis, kanopi lebar dan ringan. Tapi, gua sendiri pernah baca review, keliatannya maclaren ini ga pas dan bisa berbahaya untuk anak-anak yang relatif masih kecil karena bisa kebalik kebelakang. Abis strollernya ringan banget sih ya.

Dengan agak berat hati, gua lipet si quinny dengan rapi. Abis itu beralih ke bumbo. Bumbo ini bentuknya ngerepotin banget deh, ga bisa dilipet, terbuat dari foam padat tapi empuk buat anak-anak yang belum bisa duduk dengan firm. Bella pake bumbo seat ini dari umur 4 bulan, ya pertamanya sih buat duduk aja, tapi sekarang ini mah buat makan. Berhubung kita tau itinerary nya bakal mampir di one stop shopping center, yang mana bisa dimanfaatkan untuk Bella makan, gua ga kebayang kl ga pake bumbo. Bisa sih gua gendong utk nyuapin. Tapi ni anak terbiasa disuapin sembari dia pegang entah itu potongan buah atau biskuit, yang dia masukin mulut secara bergantian. Udah gitu, kl kita lumayan lama disana, kemungkinan besar dia bakal duduk di bumbonya dan ditaro diatas meja makan. Duh bingung lagi. Kata Wangsit, udah bawa aja bumbonya. Oke, packed. Jadi so far, udah bawa stroller, udah bawa bumbo, dan bakal ketambahan satu tas baju dan perlengkapan, juga satu tas kecil isi makanan dan peralatan.

Ini tampilan bawaan besok. Stroller, tas coklat isi bumbo, dan tas tuppy. Bungkusan lainnya itu si goodie bags, pinatas sama doorprizes

Ini tampilan bawaan besok. Stroller, tas coklat isi bumbo, dan tas tuppy. Bungkusan lainnya itu si goodie bags, pinatas sama doorprizes

Oke deh, kayaknya sampai disini dulu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s