1 bulan ga homeschool

Masih aja cara mikirnya gini: wah udah 1 bulan Fidel ga homeschool, dan bukan sebaliknya. Padahal minggu ini udah minggu kelima Fidel sekolah.

Semakin hari Fidel semakin enjoy, mungkin karena bisa dibilang memang inilah maunya dia. Kalau libur, dia memanfaatkan waktu sebaik2nya dengan aktivitas semasa dia masih sekolah dirumah, dan kalau giliran dia sekolah, dia menikmati banget setiap waktunya.

Vincent juga bukan tipe sekolah yang santai. Empat minggu masuk sekolah, namanya PR dan Tugas Mandiri udah dikasih. Ekskul udah berjalan normal. Bahkan minggu kelima ini, Fidel lagi sibuk2nya latihan untuk pertunjukan musik yang akan rencana diadain tanggal 31 Agustus 2013 di Taman Mini.

Rutinitas Fidel di hari sekolah, padat juga menurut gua. Pulang sekolah, sampe rumah, karena gua ada dirumah, bisa langsung pendampingan. Kalo gua ikut jemput ke sekolah dan langsung pulang, sesi bercerita dan periksa tas gua lakukan di mobil. Tapi, kl gua ga ikut jemput krn nemenin Bella bobo, maka sampe rumah, sesi bercerita dan periksa tas. Biasanya, dengan muka berseri2 Fidel langsung nyerocos, cerita apa aja yang dia alami disekolah. Kadang, diselipin kalimat gini, “sebelum aku lupa ya ma, tadi blablablabla”

Kalau udah selesai dengan sesi bercerita, lanjut periksa buku tugas dan buku sekolah. Biasanya guru kelasnya udah tulis, apa aja yang perlu disiapin buat esok hari, maklum ya anak kelas satu kan baru mulai, masih perlu banyak pendampingan. Habis itu, lanjut dengan bikin PR.

Kebiasaan gua, PR yang dikasih hari itu, walaupun dikumpulkan masih minggu depan, dikerjain sepulang sekolah aja sampe beres. Sejauh ini sih cara itu paling enak, apalagi Fidel semangat banget sih, kl punya PR juga maunya dikerjain saat itu juga. Selesai bikin PR, gua kasih dia kerjain soal2 yang bahannya diambil dari buku pelajaran dia, abis materi pelajarannya susah menurut gua, harus banyak diulang2 biar paham bener. Jadi biasanya Fidel gua ajak bahas materi IPA/IPS/PKN sambil liat youtube atau sambil duduk2 ngemil. Esktremnya, pernah sore2 sambil naik sepeda kelilingan, gua ajak bahas tentang 6 agama yang diakui di Indonesia. Kalau cuma suruh duduk belajar dari buku, sampe bosen deh ngajarinnya. -_-

Itu tadi jadwal kalau hari sekolah. Tapi, kl hari libur, dia gua ajak belajar dari buku My Pals Are Here, trus biasanya sekalian belajar dari internet yang gratisan, misalnya kemaren dari brainpopjr.com. Harapan gua, dia masih mau untuk ambil sertifikasi dari Cambridge.

Selain itu, tiap beberapa hari, gua ingetin Fidel untuk kerjain math di ixl.com. Khusus IXL ini Fidel males banget, lebih sering ga maunya padahal seminggu palingan cuma dua atau tiga kali gua ingetin. Gua ga paksain sih, kl dia ga mau ya udah gua ga cerewet, soalnya kl ngerjain IXL itu dia maunya selesai sampe dapet reward, padahal soal yang dia kerjain di 1st grade itu satu puteran sekitar 3oan soal, nah dia ga sabarnya disitu.

Nah, diantara waktu2 itu, dia masih sempet kursus piano, jadi sehari2nya masih latihan piano sekitar 15-20 menitan, bisa lebih lama kalo pas hari libur dan gua juga ikut main piano.

Balik ke tugas dan PR. Tugas mandiri yang didapet selama sebulan ini bikin tabel pohon keluarga, dan tabel kebutuhan tubuh manusia.

Memang cara belajarnya jauh beda dengan yang selama dua tahun terakhir ini kita jalankan. Contohnya, menulis, kita ga ajarin Fidel cara menulis, pengennya alamai aja, karena selama homeschool dia banyak belajar pakai komputer dan internet. Begitu keterima sekolah baru mulai bulan November taun lalu dia mulai kita ajarin menulis. Pas pelajaran dikte yang harus nulis cepet, keliatan deh bentuk tulisannya -_-

Nilai diktenya sih bagus, tapi bentuk tulisannya yang wow :|

Nilai diktenya sih bagus, tapi bentuk tulisannya yang wow :|

Kita juga ga pernah ngajarin Fidel mengenai ‘bunyi’ harusnya bagaimana. Misalnya kita ga ajarin bahwa kucing itu harus berbunyi ‘meong’ instead of ‘miyaw’

Udah gitu yang apes, anjing peliharaan dirumah itu kalau jam2 tertentu bunyinya ‘aum..aum..’, jadi waktu dikasih soal binatang apa yang bunyinya begitu, Fidel tulis itu suara ‘anjing’ instead of ‘harimau’ *oh my >.<

Bersyukur dengan nilai 60 yang didapet. Sayangnya, nilai akhir utk bisa naik kelas min nya 70 :(

Bersyukur dengan nilai 60 yang didapet. Sayangnya, nilai akhir utk bisa naik kelas min nya 70 :(

Matematika lain lagi kesulitannya. Selama ini kita ajarin dengan soal yg bentuknya sederhana, berbeda dengan bentuk soal yg dia hadapi di sekolah.

Awalnya harus puas dengan nilai 50, krn Fidel kesulitan mengingat perintah soal apakah harus menulis lambang bilangan atau nama bilangan. Soal dibawah ini nilai yg adil harusnya nol, tp gurunya berbaik hati dikasih nilai 50.

CIMG2945

Setelah dia cukup paham, maksimalnya bisa dapet 100.

CIMG2946

Menggambar adala salah satu pelajaran favorit Fidel, krn itu yg dia lakukan dirumah hampir tiap harinya selama ini. Hanya saja, kl udah berbentuk pelajaran, maka ada pakem yg harus diperhatikan. Contohnya berikut. Bag atas adalah gambar Fidel tanpa dibimbing dan dinilai, dan bag bawah adalah gambar yg dilakukan disekolah dan diberi nilai.

CIMG2950

Atas: Fidel menggambar ayahnya lg nyetir mobil bersama dia, bunda dan adeknya jalan2, gambar tidak proporsional, tanpa background dan tanpa variasi warna. Tapi dengan tulisan ‘ayahku’ dan lambang bentuk hati, terasa cukup spontan dan ekspresif.

Bawah: Fidel menggambar rumah dan mobil dengan cukup proporsional, dengan background dan banyak variasi warna. Hanya saja dia bilang, gurunya sudah menentukan banyak hal misalnya tema gambar, bentuk rumah, dan warna background. Rasanya kurang personalized, gambarnya jadi mirip gambar anak SD pada umumnya.

Tugas2 mandiri sejauh ini baru tugas bikin tabel Pohon Keluarga dan tabel Kebutuhan Tubuh Manusia.

Tugas SD, Bagan Pohon Keluarga

Tugas SD, Tabel Pohon Keluarga

Yang membuat sulit adalah, misalnya, bagaimana membuat Fidel paham bahwa, “anak dari bibi adalah saudara sepupu” pada dasarnya adalah sama dengan pernyataan berikut, “anaknya bude, namanya Mas Egi adalah saudara sepupu Fidel” Dan bahwa kegagalan memahami pernyataan yang pertama didalam soal pelajaran PKN berpengaruh secara keseluruhan terhadap peluangnya mendapatkan kenaikan kelas.

CIMG2947

CIMG2949

Tugas mandiri berikutnya adalah pelajaran IPA, diminta membuat kliping mengenai kebutuhan manusia. Menurut buku, ada delapan: Makanan sehat bergizi, udara segar, lingkungan bersih, air minum, istirahat, olahraga, rekreasi dan pakaian. Berhubung ga ada panduan klipingnya seperti apa, ya udah, gua bikin aja yang bentuk lapbook, biar gampang dipahami, karena selama ini Fidel sudah terbiasa belajar dengan membuat dan melihat lapbook.

Hal-hal diatas adalah cerita mengenai perkembangan Fidel diliat secara akademis. Yang rasanya semriwing nano nano adalah yang cerita yang non akademis. Secara acak, kira2 ini yang gua inget:

1. Setelah hampir sebulan sekolah, Fidel baru mau cerita bahwa ternyata, awal2 sekolah, tiap pagi dia selalu kepengen nangis inget gua. Tapi dia bilang, dia nangisnya diem2, ga mau orang lain tau. Dia bilang gini, “inget ga ma waktu aku cerita, ketua kelas sampe bilang gini: Del kenapa sih kamu kok pucet terus tiap pagi. Nah itu padahal aku lagi mikirin, sambil nangis diem2, makanya aku keliatan pucet”

Gua inget tuh dia cerita bahwa ketua kelasnya komentar mengenai dia suka keliatan pucet, tapi saat cerita dia ga bilang bahwa dia nahan tangis mikirin gua.

2. Setelah cerita di no 1 tadi, dia lanjut gini, “skrng aku mau inget kamu susaaah banget deh ma, baru aku mau mikirin kamu, eh aku diajak temenku maen” 0_o

3. “Temenku itu satu kelas ada 28 anak lho ma. Banyak ya? Tapi kalo pas lagi belajar dikelas aku liatin satu2, ih dikit ya ternyata 28 anak itu”

4. “Pelajaran yang aku suka itu banyak” “O ya? cerita dong” “Nih ya, ada yang namanya PLBJ, itu gampang deh, cuma nyanyi2 sama main2 aja” “kok gitu? nyanyi apa misalnya?” “banyak lagunya, ini sambil tepuk tangan ya ma. Gampang deh. Tapi temenku si A, kok nyanyinya sumbang sih ma?” *PLBJ=Pengenalan Budaya Jakarta*

5. “Ma, tadi kita belajar inggrisnya ga dikelas” “lah terus dimana?” “itu lho diruangan kayak di bioskop, seru deh” “Ooo..” “Pantes bayar sekolah itu mahal ya ma? Bayangin aja kalo kita tiap hari ke bioskop, kan mahal tuh” “iya sih yaa” :D

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s